Pada tahun 2017, vokalis Linkin Park Chester Bennington mengambil nyawanya di rumahnya di Palos Verdes, California. Pada apa yang akan menjadi teman dan mentornya yang berulang tahun ke-53 Chris Cornell. Setelah melakukan konser kemenangan dengan Soundgarden, Cornell mengambil nyawanya di kamar hotelnya di Detroit pada 18 Mei 2017. Tidak ada yang masuk akal dari kematian itu. Tetapi mereka berdua menyorotkan cahaya yang kuat pada penyakit mental di dunia rock dan metal dan luar.

Saya pertama kali bertemu Chester adalah ketika saya pergi ke sebuah pertunjukan untuk melakukan wawancara dengan Mike Shinoda. Majalah tentang obsesinya dengan budaya DJ dan bagaimana ia bepergian dengan rig studio portabel. Ketika saya berbicara dengan Shinoda di bus, Bennington masuk. “Jangan dengarkan apa pun yang dikatakannya,” canda Chester dengan kilauan di matanya. “Dia hanya duduk di sana dan memainkan video game sepanjang hari”. Semua orang tertawa, Bennington menawari saya minum dan kemudian keluar dari bus agar kami bisa menyelesaikan wawancara.

Interaksi Sebelum Tragedi

Interaksi kedua saya dengan Bennington adalah selama wawancara satu-lawan-satu yang lebih intim. Yang saya lakukan di kamera untuk MTV ketika band ini memasukkan album kedua mereka, Meteora tahun 2003. Kali ini, dia semua bisnis dan dengan jadwal yang ketat. Meskipun demikian, ia ramah dan terus terang, mengatasi trauma masa kecil yang dialaminya. Yang menginspirasinya untuk berteriak dan berteriak-teriak di Linkin Park. “Di album ini, saya bereaksi terhadap bagaimana saya menghadapi banyak rasa sakit dalam hidup saya dan bagaimana saya dilecehkan secara seksual ketika saya masih muda, dan apa yang saya alami setelah itu [dengan obat-obatan dan alkohol]. Dan kemudian saya melihat di mana saya hari ini. Dan mengambil pengalaman negatif ini dan mengubahnya menjadi positif, “kata penyanyi itu.

Saya melihat Linkin Park beberapa kali dalam tur Meteora. Dan mereka benar-benar tampak positif ketika mereka dengan ahli menggabungkan hip-hop kontemporer dan rock yang garang. Kemudian membungkusnya dengan pita mengkilap dari pop yang tak tertahankan. Bahkan koreografi panggung mereka rapi – sedemikian rupa sehingga saya menyebut mereka * NSYNC bertemu Nine Inch Nails. Saya memaksudkannya sebagai pujian backhanded, namun itu menggambarkan etos kerja mereka yang sempurna. Pertukaran vokal yang sempurna, kombinasi ketukan, gitar dan goresan yang mulus. Dalam retrospeksi, Bennington mungkin menganggapnya sebagai pujian.

Chester

Sedikit yang saya tahu pada saat itu, tetapi ia dibesarkan di musik agro industri. Sesaat sebelum wawancara video yang saya lakukan dengannya dan Shinoda untuk AOL pada tahun 2010. Video Bennington mengobrol dengan anak-anak mudanya melalui telepon seluler dan sangat gembira dengan setiap detail kehidupan sekolah mereka. Terlepas dari kegembiraan Bennington, anak-anaknya dengan cepat bosan dengan percakapan dan teknologi yang harus mereka tangani. Dan menutup telepon pada ayah mereka, yang benar-benar menghibur Chester. “Para penggemar menunggu dalam antrean selama berjam-jam dan saling mencakar hanya untuk bertemu kami,” ia kagum. “Dan anak-anakku sendiri bosan dua detik setelah kami mulai berbicara. Tidak apa-apa, mungkin itu membuat saya rendah hati. ”

Bukan itu yang membuat Bennington rendah hati. Ketika dia tidak berada dalam siklus depresi, dia ramah, mudah bersemangat dan mengabdi kepada orang-orang yang dia sayangi. Orang-orang yang bermain dengannya adalah beberapa teman baiknya, apakah itu sisa Linkin Park atau proyek sampingannya Dead By Sunrise. Yang menampilkan anggota Orgy Amir Derakh dan Ryan Shuck, Elias Andra, Anthony “Fu” Valcic dan Frank Zummo. Sebanyak apa pun, Bennington menyukai musik dan fanboy pada kesempatan untuk bertemu pahlawannya sendiri. Dia juga suka berbicara tentang artis favoritnya.

Tepat sebelum kamera mulai berputar, saya memberi tahu Bennington bahwa saya menyukai musik dansa industri dari Chicago dan Eropa. Ini memicu minat bersama dan dia bersinar tentang Front 242, Frontline Assembly dan My Life With the Thrill Kill Kult. Saya menyebutkan bahwa ketika dia berteriak penuh, dia mengingatkan saya pada pentolan Kementerian Al Jourgensen. “Sungguh luar biasa kau mengatakan itu!” dia berseru. “Saya suka band itu dan saya sering berteriak bersama dengan catatan mereka. Pada saat itu, saya tidak menyadari bahwa Al Jourgensen menggunakan kotak distorsi. Jadi saya hanya berteriak sekeras yang saya bisa untuk membuat suara saya terdengar terdistorsi seperti miliknya. ”

Titik Rendah Linkin Park

Kembali pada tahun 2000, ketika musik berat berada di titik rendah. Linkin Park membawa gitar yang menyimpang dan vokal yang penuh kegelisahan kembali ke arus utama. Beberapa cemburu dengan kesuksesan band yang luar biasa, tetapi sangat sulit untuk membenci mereka. Ketika mereka tidak berada di atas panggung, mereka tampak seperti orang biasa yang selalu berusaha keras. Apakah itu berarti melakukan promo radio tambahan. Menandatangani tanda tangan atau bermain-main di belakang panggung atau di acara promosi. Langsung, mereka tampak bersemangat hanya untuk berada di atas panggung dan jarang memberi kerumunan kurang dari 110 persen. Bahkan ketika mereka bermain di musim panas yang menyesakkan. Suara Bennington beresonansi dengan kekuatan, jangkauan, kerentanan, dan volatilitas yang nyaris tidak terkendali.

Sisi Gelap

Satu-satunya saat saya memiliki indikasi bahwa dia masih memiliki sisi gelap yang serius. Adalah ketika dia mempromosikan Dead by Sunrise of Out of Ashes pada musim gugur 2009. Dia berbicara tentang stres yang dia alami dan funk yang dia alami ketika dia bekerja pada album. Yang kurang rap dan sedikit lebih berat daripada kebanyakan musik Linkin Park. “Kami pergi dengan nama Snow White Tan untuk sementara waktu karena aku selalu di rumah atau di studio. Saya tidak pernah melihat matahari, ”kata Bennington. “Saya tidak duduk di lemari saya menyuntikkan heroin atau apa pun. Tapi saya duduk di lemari saya minum banyak Jack Daniels.”

Dengan sendirinya, seorang bintang rock mengakui bahwa ia sedang membohongi Jack bukanlah bendera merah. Bagi Bennington, yang berhasil mengalahkan depresi selama hampir tujuh setengah tahun setelah keluar dari Ashes. Itu mungkin merupakan tanda bahwa ia berurusan dengan beberapa barang pribadi, tetapi tidak ada yang bisa membayangkan dia mengambil hidupnya.

Talinda memberi tahu Anderson Cooper bahwa selama hampir 13 tahun mereka menikah, Chester mengalami hari-hari baik dan hari-hari buruk. Dengan kebijaksanaan belakang yang menyakitkan, dia menyadari bahwa ada tanda-tanda bahwa sesuatu yang mematikan mungkin bersembunyi di bawah kepribadian suaminya.

“Saya sekarang lebih terdidik tentang tanda-tanda itu,” katanya. “Mereka pasti ada di sana: keputusasaan, perubahan perilaku, isolasi … itu semua adalah bagian dari kehidupan kita sehari-hari. Kadang-kadang, beberapa tanda ada di sana lebih daripada yang lain Terkadang, mereka sama sekali tidak ada di sana. “…

Read More

Sejak poros untuk streaming langsung dimulai di tengah-tengah pandemi coronavirus. Kami telah melihat beberapa festival online dan DJ menjadi berita utama atas upaya mereka menuju sisi digital hiburan.

Seniman dari seluruh dunia telah datang dengan cara-cara kreatif untuk membawa set mereka ke tingkat berikutnya. Meskipun tidak ada yang salah dengan DJ dari papan setrika Anda. Set berikut ada di tingkat lain – memungkinkan pengalaman yang lebih baik dan lebih menarik bagi pemirsa di rumah.

Ini adalah solusi sempurna bagi orang yang gatal untuk kembali ke lantai dansa. Klik mainkan di bawah ini untuk mengasyikkan diri Anda dalam jam-jam musik!

JOYRYDE Jeep – Layanan Kamar Festival Musik

Dengan dorongan tanpa henti untuk membawa hal-hal ke tingkat berikutnya. DJ / Produser menonjol untuk cameo-nya di Festival Layanan Kamar Layanan Musik The Nations.

Dalam persiapan untuk set yang JOYRYDE bagikan di media sosial. “Saya memutuskan untuk melakukan ide saya untuk set saya hanya beberapa hari yang lalu. Saya menemukan trek yang sesuai dengan getaran pengaturan. Gudang, sambutan hangat, bawah tanah, tetapi versi saya tentang itu. Tonton dari mana saja Anda berada. ”

Perpaduan Jeep dan pilihan trek membawa energi dari awal hingga akhir. Mencampur 60 trek dalam 60 menit, set ini memiliki variasi sempurna antara album terbarunya dan trek eksternal.

Don Diablo – Formula 1

Selain melakukan set di kolam renang dan di toiletnya. Don Diablo juga melakukan set khusus di lokasi di arena pacuan kuda Zandvoort. Don Diablo ditetapkan untuk memainkan Grand Prix Formula 1 Belanda tetapi karena virus itu dibatalkan. Oleh karena itu tata rias ini diatur. Berita gembira yang tertarik mengenai set ini adalah bahwa setiap trek berada di bawah panji label Diablo Hexagon.

“Saya mendapat kehormatan untuk melakukan sesuatu yang benar-benar istimewa. Bersama dengan Formula 1 dan orang-orang baik dari GP Belanda di Zandvoort. Kami merekam set DJ eksklusif di situs pacuan kuda yang baru dibangun tempat kembalinya Formula 1 ke county saya (Belanda). Yang telah lama ditunggu-tunggu. Saya akan menjadi headliner musikal untuk balapan di minggu pertama Mei, yang sayangnya telah ditunda karena Virus Corona. Tapi kami harap ini sedikit membangkitkan semangat Anda untuk kalian semua yang tinggal di rumah! ”

Martin Garrix – Kapal Melalui Perairan Belanda

Salah satu produksi terbesar yang masuk ke perangkat online. Adalah Martin Garrix yang 60 menit bepergian dengan perahu melintasi perairan Belanda. Sementara Oliver Heldens melakukan hal serupa, produksi Garrix berada pada level yang lain. Dengan bantuan Bad Birds Production dan Insight TV. Lokasi syuting dalam 4K dan 8K oleh drone dan dari kapal yang menyertainya serta helikopter.

Musiknya juga luar biasa, Garrix menggabungkan campuran musik yang belum pernah dirilis dari teman-teman. Dan juga lagu-lagunya untuk menciptakan pertunjukan Martin Garrix selama 70 menit. Set berakhir dengan cara yang menarik. Dengan dia menjatuhkan remix 2012 nya Roy Gates – ‘Midnight Sun’ dan orang itu terbang di latar belakang. Dengan suar saat matahari terbenam.

Stadion Sepak Bola Bassjackers – SLAM! Festival Koningsnacht

Marlon dari Bassjackers naik ke atas panggung, atau harus saya katakan, di stadion sepak bola untuk SLAM mereka! set. Dengan stadion yang terang benderang, banyak pizza dan bahkan api kembang api – ini adalah satu set neraka. Menampilkan suara ruangan besar yang energik dari Bassjackers selama 60 menit. Tidak mungkin Anda dapat merasakan set ini hanya dengan duduk … Bassjackers melakukan seperti yang ia lakukan pada pertunjukan lain, bahkan menayangkan beberapa rekaman baru! Setiap penggemar ruangan besar pasti akan menyukai seluruh 60 menit.

David Guetta – Penggalang Dana Miami

David Guetta memainkan live streaming khusus dari Miami untuk mengumpulkan dana untuk berbagai tujuan yang layak. Dengan 25 juta tampilan yang mengejutkan sejauh ini dan peningkatan $ 720.000 yang luar biasa. Ini harus menjadi salah satu aliran paling sukses selama karantina. Tidak semua baik, banyak penduduk Miami mengundang tamu untuk merasakan Guetta secara langsung, melanggar hukum karantina. Pada akhirnya, David memainkan set yang luar biasa dan mengumpulkan dana yang sangat dibutuhkan. Dengan penggemar dari rumah muncul di streaming langsung melalui Zoom. Serta disiarkan di sebagian besar platform, ini adalah set yang benar-benar interaktif!

Liu – Hopi Hari

Liu naik panggung di Hopi Hari, sebuah taman hiburan kosong di São Paulo, Brasil. Dengan hanya lebih dari satu jam ketukan yang solid. Tidak mengherankan, Liu menampilkan banyak bass Brasil selama set-nya. Sama seperti perangkat lain dalam daftar ini, Liu mengemas berton-ton energi yang sulit untuk disimpan di ruang tamu Anda.

Liu pada pertunjukan; Kami membuka taman (yang ditutup sementara) hanya untuk merekam set ini dan membawa kegembiraan dalam karantina ini untuk Anda masing-masing! (Diterjemahkan)

Tn. Belt & Wezol – SLAM! Set Trem

Tn. Belt & Wezol mengambil SLAM mereka! diatur ke trem Rotterdam. Berkat kru kamera di dalam trem dan orang-orang berlarian di luar. Kami memiliki rumah panjang satu jam yang memikat dari duo. Sempitnya trem hanya berarti satu dari duo itu bisa berbaur sekaligus. Kami berdua memastikan jamnya menghibur.

Dom Dolla – Pesta Hari Virtual Tanpa Judul

Dom Dolla menjadi headline Unt Day’s Virtual Day Party yang berlangsung di sebuah gudang di Melbourne. Dengan lebih dari 50k penonton bersamaan untuk set-nya dan hampir 300 ribu total, set Dom disambut dengan banyak pujian.

Berbicara tentang Festival Virtual, Dom menjelaskan – “Saya sangat senang menjadi bagian dari showcase ini. Kami benar-benar ingin melakukan sesuatu yang menarik secara visual seperti itu menarik bagi telinga. Saya harap itu membuat bir ISO Sabtu malam orang sedikit lebih menyenangkan, “.

Setelah seluruh Hari Pesta memiliki total lebih dari 500.000 penayangan langsung, pertanyaannya adalah, siapa yang akan tampil di Untitled berikutnya?…

Read More