Taylor Swift telah menjadi salah satu penyanyi paling terkenal dalam 10 tahun terakhir. Dia saat ini memiliki kekayaan bersih lebih dari $320 juta dari menjual banyak salinan albumnya. Memainkan pertunjukan di seluruh dunia, dan mendapatkan berbagai kesepakatan dukungan. Sulit untuk menemukan banyak artis dengan umur panjang dan daya tahan seperti Taylor Swift.

Tapi bagaimana Taylor Swift menjadi bintang yang kita kenal sekarang? Mari kita menelusuri jalan kenangan dan melihat apa yang dia lakukan untuk sampai ke titik ini.

Orang Tua Taylor Swift sudah Melihat Potensinya di Waktu Usia Muda

Bahkan sebelum Taylor Swift lahir, orang tuanya, Scott dan Andrea Swift, sebenarnya memiliki impian besar untuk putri mereka. Mereka memilih menamainya Taylor karena itu adalah nama netral gender yang dapat bermanfaat jika dia menginginkan karier bisnis.

Ketika Taylor Swift tumbuh dewasa dan menunjukkan banyak minat pada musik, orang tuanya mulai mewujudkannya. Mereka membuat akun MySpace untuknya. Pada saat itu media sosial masih dalam masa pertumbuhan dan berusaha keras untuk memasarkan putri mereka dengan baik.

Mantan manajer Taylor Swift, Rick Barker, pernah berkata: “Orang tuanya sudah mengaktifkan dan menjalankan MySpace dan situsnya. Ayah dan ibu Taylorr sama-sama memiliki pemikiran pemasaran yang hebat. Saya tidak ingin mengatakan berpura-pura sampai Anda membuatnya. Tetapi ketika Anda melihat barang-barangnya, itu sangat profesional bahkan ketika sebelum dia mendapat kesepakatan. ”

Di akhir Taylor Swift, dia belajar cara bermain gitar dan menulis lagu ketika dia baru berusia 12 tahun. Terinspirasi oleh artis genre country seperti Shania Twain dan Faith Hill.

Taylor Swift Menjadi Bintang Country Ketika Dia Masih Remaja

Ketika Taylor Swift berusia 14 tahun, ayahnya memindahkan pekerjaannya ke Nashville agar dia dapat mengejar mimpinya menjadi penyanyi country. Di Nashville, Taylor akhirnya menandatangani kontrak dengan label independen baru bernama Big Machine Records sebagai salah satu artis pertamanya.

Pada tahun 2006, ketika Taylor berusia 17 tahun, album pertamanya, Taylor Swift, dirilis. Album ini penuh dengan lagu-lagu menarik dengan lirik tentang cinta remaja dan patah hati. Yang kemudian menjadi hit besar dengan penggemar musik country muda. Singel seperti “Tim McGraw,” “Teardrops On My Guitar,” dan “Our Song” diputar di seluruh radio musik country. Dan menempatkan Taylor Swift di peta. Album pertamanya bahkan naik ke tangga lagu di 10 besar Billboards 200.

Taylor Swift Segera Masuk ke Musik Pop Mainstream

Taylor Swift menjadi sensasi musik country, tetapi dia tidak bertahan lama di genre itu. Beberapa lagu dari album pertamanya, terutama “Teardrops On My Guitar”. Juga sering diputar di radio pop mainstream dan mendapatkan banyak penggemar yang biasanya tidak mendengarkan musik country.

Ketika Taylor Swift merilis album keduanya, Fearless, pada tahun 2008, dia terus meraih kesuksesan dengan masyarakat umum. Single-nya “You Belong With Me” dan “Fifteen” menjadi hit dengan gadis-gadis muda di mana-mana. Dan membantu menjadikan Taylor Swift nama rumah tangga.

Pada tahun-tahun berikutnya, tren tersebut akan terus berlanjut dan, di beberapa titik di awal 2010-an. Taylor Swift beralih sepenuhnya dari seorang artis dengan pengaruh musik country menjadi penyanyi pop penuh. Dengan lagu-lagu seperti “I Knew You Were Trouble,” ” Shake It Off, dan “Blank Space”.

Taylor Swift Adalah Salah Satu Musisi Paling Berpengaruh saat Ini

Sepanjang karirnya, Taylor Swift telah menjual lebih dari ratusan juta kopi album dan single-nya. Dia dinobatkan sebagai salah satu artis terlaris di seluruh dunia.

Dengan karier yang begitu sukses, Taylor Swift jelas merupakan salah satu musisi paling berpengaruh saat ini. Faktanya, ketika dia mulai memposting tentang politik di media sosial dan memberi tahu para penggemarnya untuk keluar. Dan memilih pemilihan primer 2018, pendaftaran pemilih melonjak hingga sangat tinggi. Mengingat fakta bahwa dia saat ini memiliki lebih dari 115 juta pengikut di Instagram. Dan lebih dari 83 juta di Twitter. (Yang menempatkannya di 10 besar orang yang paling banyak diikuti di dunia). Sepertinya Taylor Swift tidak akan menghilang dari kesadaran publik dalam waktu dekat.…

Read More

Younger Hunger Merilis Lagu “Yung”

Sejak musisi memulai social distancing, platform distribusi yang melayani tindakan unsigned mengalami lonjakan besar dalam aktivitas

Pada 21 Februari, band rock Younger Hunger merilis “Yung”. Sebuah single baru yang membuat katalog sejumlah kengerian yang mulai dari stubbed toes hingga salad beracun. Hingga pembantaian kendaraan dalam perjalanannya menuju paduan suara yang menggetarkan. Dan mengkhawatirkan dalam ukuran yang sama: “Mereka datang untuk hidupku!”

“Inspirasinya adalah menjadi paranoid dan melihat-lihat semua hal yang bisa datang dan membunuh Anda,” kata penyanyi utama grup, Tony Davia. Hanya sebulan kemudian, lagu itu tampak menakutkan. “Kami memadamkannya, dan dua minggu kemudian, ada virus korona datang dalam hidup Anda,” kata Davia. Ini gila.

Tapi Younger Hunger terus maju dengan gigih. Grup ini merilis EP baru, Astaga, pada hari Jumat; mereka merekam serangkaian video musik saat berada di rumah; dan Yikes akan diikuti oleh single baru lainnya pada tanggal 1 Mei. “Kami sangat senang dapat menindaklanjutinya secepat kami,” kata Davia. “Kami hidup bersama. Jadi kita bisa menghabiskan karantina kita membuat satu sama lain tertawa atau melakukan sesuatu yang menggerakkan kita. ”

Tidak Semua Merasa Seperti ini

Tidak semua artis merasa seperti ini: Di ​​tengah kekacauan yang disebabkan oleh pandemi global. Banyak penyanyi terbesar di planet ini yang memarkir diri mereka sendiri di pinggir lapangan. Perjalanan tidak mungkin dilakukan, dan bahkan volume streaming audio di AS. Awalnya turun pada minggu-minggu setelah banyak orang Amerika diperintahkan untuk berlindung. Di tingkat tertinggi industri musik, setiap rilis album adalah pertaruhan komersial yang berisiko. Dan lebih dari dua lusin artis telah memutuskan bahwa mereka tidak menyukai peluang mereka. Yang mengakibatkan banyak album ditunda.

Tetapi di luar suasana yang dijernihkan dari label-label besar, segalanya terlihat berbeda. Data dari platform distribusi digital yang memungkinkan Anda mendengarkan Yikes. Tanpa Davia harus mengirimi Anda CD sendiri  dan menunjukkan bahwa banyak artis indie yang kurang terkenal. Dan mengambil pendekatan yang sama dengan Younger Hunger untuk mengeluarkan lebih banyak musik daripada sebelumnya .

Lonjakan Aktivitas

TuneCore, Vydia, CD Baby, Soundrop, United Masters, dan Ditto semuanya memasukkan musik ke layanan streaming. Antara lain dengan biaya tertentu, memberikan layanan yang berguna untuk tindakan tanpa label. Atau artis yang ingin mempertahankan kepemilikan atas lagu mereka. Keenam platform telah mengamati lonjakan aktivitas karena banyak orang Amerika terjebak di dalam ruangan. (Platform serupa lainnya, DistroKid, tidak menanggapi permintaan komentar.)

“Dalam seminggu terakhir, kami telah melihat volume rekor,” kata Zach Domer, manajer merek Soundrop, yang memiliki sekitar 45.000 pengguna. “Artis berkata, ‘Apa yang bisa saya lakukan sekarang?’ Jawabannya adalah: Rekam musik di rumah dan matikan.”

TuneCore, yang memiliki sekitar 300.000 pelanggan, telah melihat “peningkatan jumlah artis baru yang datang. Untuk pertama kalinya dan artis yang kembali membuat lebih banyak konten”. Menurut CEO perusahaan, Scott Ackerman, yang memperkirakan bahwa volume pengiriman di platform telah meningkat antara 20 persen dan 40 persen.

“Saya tidak ingat kapan terakhir kali saya seproduktif ini,” kata penyanyi-penulis lagu Joshua Radin

Pengiriman Album Naik

Lee Parsons, CEO Ditto, yang memiliki sekitar 250.000 pelanggan, termasuk Younger Hunger. Mengatakan bahwa perusahaan telah “melihat peningkatan 300 persen dalam pengunggahan musik selama periode ini. Dan rekor tertinggi untuk pendaftar baru selama bulan Maret”. “Pengiriman album naik lebih dari 100 persen” untuk CD Baby, yang memiliki sekitar 800.000 pengguna. Menurut Kevin Breuner, VP pemasaran perusahaan. Lauren Wirtzer-Seawood, presiden United Masters, juga menyaksikan pengiriman musik mingguan hampir dua kali lipat.

Tidak seperti beberapa platform lain, Vydia “tertutup” – artis harus mendaftar dan diterima atau diundang untuk menggunakan layanannya. Tapi Roy LaManna, CEO dan salah satu pendiri perusahaan, mengatakan Vydia juga melihat peningkatan 50 persen dalam jumlah musik. Yang didorong ke layanan streaming dalam dua minggu pertama setelah penguncian yang meluas.

Platform ini sering kali melihat lonjakan minat di musim semi. Dan beberapa dari mereka, seperti Ditto, juga menjalankan kampanye pemasaran baru selama sebulan terakhir. Namun, bahkan dengan mempertimbangkan faktor-faktor tersebut, kenaikannya sangat besar. “Maret, April, dan Mei cenderung lebih aktif,” Domer mengakui. “Tapi kami melihat semua itu, dengan booster jet menyala.”

Kepentingan Komersial

Jet-jet itu sebagian didorong oleh kepentingan komersial. Lonjakan Vydia adalah “sebagian besar dari artis yang ingin mengimbangi potensi penurunan pendapatan dari tur,” catat LaManna. Dan jika penyanyi tidak dapat menggunakan acara sebagai cara untuk mempertahankan pendengar lama dan menemukan yang baru. “Cara Anda mendapatkan lebih banyak keterlibatan adalah dengan terus merilis musik dan memperluas katalog Anda,” kata Breuner.

Tapi ada juga fakta bahwa artis terkurung di rumah dengan waktu luang yang tak terduga. “Saya telah diisolasi selama lima minggu di rumah saya, sendirian”. Kata penyanyi dan penulis lagu Joshua Radin, yang mengeluarkan musiknya melalui TuneCore. “Saya pergi mendaki. Saya melihat tukang pos. Tapi saya tidak berbicara dengan siapa pun secara langsung. Apa lagi yang bisa dilakukan [selain mengerjakan musik]? Saya tidak ingat kapan terakhir kali saya seproduktif ini. ”

Meskipun, seperti yang dikatakan Radin, “jendela antara kopi di pagi hari dan segelas anggur di malam hari semakin menyusut”. Dia masih membuat langkah: “Saya sudah dalam isolasi ini menulis album baru”. Dan tidak seperti artis label besar, Wirtzer-Seawood menunjukkan, “artis indie tidak memiliki batasan. Tentang kapan dan apa yang dapat mereka rilis”. Radin dan rekan-rekannya dapat mengeluarkan musik kapan pun mereka mau.

Aliran Lagu

Aliran lagu baru ini mengalir ke reservoir yang sudah sangat besar. Setahun yang lalu, ada sekitar 40.000 lagu baru yang muncul di Spotify setiap hari. Menurut panggilan pendapatan dengan CEO perusahaan, Daniel Ek, menambah stok sebanyak 50 juta orang yang sudah tersedia. Hanya sebagian kecil dari semua musik ini yang akan menjangkau khalayak luas.

Tapi saat ini, beberapa dari lagu-lagu ini mungkin sebenarnya memiliki peluang yang sedikit lebih baik. Untuk mendapatkan eksposur karena lebih sedikit rilis utama yang menghabiskan oksigen. “Musik Jumat Baru [di Spotify] sangat lemah karena orang-orang malu-malu,” kata salah satu label besar A&R yang berbicara tanpa menyebut nama. “Label ketakutan sekarang, mereka takut pada banyak hal. Layanan streaming membutuhkan konten, tetapi mereka diberi makan hal-hal yang kurang segar. Itu bagus untuk artis indie yang melalui TuneCore dan sejenisnya. ”

Bagaimanapun, Domer percaya bahwa keragaman pilihan lebih baik bagi pendengar. “Semakin banyak musik yang beredar, semakin banyak pendengar yang dapat menemukan musik yang benar-benar berbicara kepada mereka,” katanya. “Saat prasmanan semakin besar, nafsu makan Anda tidak selalu bertambah. Tetapi Anda mungkin bisa menyusun makanan yang lebih menyenangkan bagi Anda.”

Dan jumlah pilihan yang tersedia untuk pendengar biasa terus meningkat setiap hari. “Saya hanya melihat apakah semuanya mulai melambat,” kata Breuner dari CD Baby. Jet masih menyala – dengan kekuatan penuh.…

Read More

Ketika aula konser mulai tutup pada bulan Maret, musisi klasik dipukul dengan keras dan cepat. Perusahaan-perusahaan opera besar memainkan orkestra dan paduan suara cuti; kelompok-kelompok kecil seperti kuartet tali terancam runtuh.

Tetapi bagaimana dengan ansambel antara besar dan kecil? Kelompok semacam itu memiliki keanggotaan inti yang sederhana – setengah lusin, 10 atau 20 orang – dan sering bermain bersama. Meskipun mereka mungkin merasa seperti keluarga, mereka umumnya terdiri dari pekerja lepas, tanpa jaminan pekerjaan atau kompensasi.

Nasib Para Musikus

Untuk Harlem Chamber Players dan intinya yang terdiri dari 25 hingga 30 pemain instrumentalis. Corona virus membekukan rencana ambisius untuk melakukan oratorio R. Nathaniel Dett 1932 “The Ordering of Moses” bulan ini. Liz Player, seorang klarinet dan pendiri ensemble, menggambarkan pembatalan dalam sebuah wawancara sebagai “benar-benar menghancurkan, jujur.”

“Kami sangat kecil, dengan anggaran kecil,” tambahnya. Kelompok itu berharap kinerja akan “mendorong kita ke tingkat berikutnya.”

Setelah satu dekade bekerja dengan tali sepatu. Ensemble telah mendapatkan hibah besar dari Zona Pemberdayaan Manhattan Atas dan kemitraan dengan Gereja Katedral St. John the Divine, yang menjadi tuan rumah pertunjukan.

“Kami berharap untuk mengundang lebih banyak pemberi dana hibah untuk melihat: Hei, kami memiliki hal ini terjadi,” kata Player. “Musik klasik kebanyakan menampilkan musisi hitam, atau musisi warna.”

Hibah zona pemberdayaan akan tetap, dan Ms. Player mengatakan katedral tertarik untuk menjadwal ulang “The Ordering of Moses” untuk Juni 2021. Namun sementara itu, beberapa musisi grup – kohort reguler, tetapi menyewa konser untuk konser – telah telah berjuang.

“Saya berharap kita bisa entah bagaimana mengumpulkan dana bantuan,” katanya. “Tapi kita tidak punya sumber daya yang cukup untuk itu.”

Ekmeles, ansambel vokal dengan daftar inti enam penyanyi, belum dapat memberikan kelegaan pada para artis tersebut untuk konser yang dibatalkan. Charlotte Mundy, seorang anggota inti. Mengatakan dalam sebuah wawancara, bahwa kelompok itu sekarang bermaksud untuk menyiarkan pertunjukan musim panas ini. Bahwa Ekmeles dapat menambah diskografinya. Mencakup album terbaru yang bersemangat “A Howl, That Was Also a Prayer.” Tapi Ms. Mundy mengatakan dia hidup dari tabungannya.

Subsidi Dana Pemerintah di Eropa

Bahkan di Eropa, yang memiliki reputasi untuk subsidi seni pemerintah yang murah hati. Ansambel menengah merasa kesulitan untuk mendukung musisi mereka. Dalam sebuah email. Susanne Blumenthal, konduktor dari EOS Chamber Orchestra di Cologne, Jerman. Mengatakan bahwa bahkan ketika konser yang dibatalkan telah dijadwal ulang, sebagian besar pembayaran juga telah ditunda.

“Beberapa penyelenggara telah menawarkan uang muka 50 persen untuk konser yang dijadwalkan ulang di tahun mendatang,” katanya. “Tapi sayangnya hanya bagiku sebagai konduktor, dan bukan untuk seluruh orkestra.” Namun, EOS mampu menghadirkan satu kinerja baru-baru ini. Dengan tempat duduk yang jauh secara sosial untuk para pemain.

Saat beberapa kelompok ensemble menengah berjuang untuk membayar artis. Yang lain, dengan kantong lebih dalam. Telah menemukan cara untuk mendukung anggota mereka. The Crossing, seorang pemimpin di bidang kinerja vokal kontemporer. Memperoleh cukup dana dari berbagai sumber untuk membayar tidak hanya grup intinya yang terdiri dari 24 penyanyi. Tetapi juga instrumentalis tambahan yang telah dikontrak untuk pertunjukan tertentu. Dalam sebuah wawancara, konduktor grup, Donald Nally mengatakan. “Kami membayar persentase yang sangat, sangat tinggi dari semua kontrak semua artis” untuk kencan selama musim panas.

Bagi Mereka…

Ensemble Kontemporer Internasional, yang dikenal sebagai ICE, akordeon dalam ukuran dari solo hingga band yang terdiri dari 36 pemain. Selama pandemi, ICE sangat bergantung pada hubungannya dengan yayasan dan anggota dewan, serta pembawa acara konser yang dibatalkan.

“Semua presenter dan venue yang kami ajak bicara telah membayar kami sesuatu. Sebagian atau keseluruhan kontrak,” kata Ross Karre. Salah satu direktur artistik grup. “Opera Omaha berkata, tanpa ragu-ragu,” Kami akan membayar Anda seluruh kontrak Anda. “Itu benar-benar menetapkan standar. Dan kami mengalihkan setiap dolar dari pembayaran itu langsung ke artis. ”

Penggalangan Dana Tambahan

Direktur artistik ICE lainnya. Rebekah Heller, mengatakan bahwa ansambel juga telah meningkatkan penggalangan dana. Jika diam-diam. Untuk menghormati kelompok yang berukuran sama dengan daftar kontak donor yang kurang berkembang.

Dia menambahkan bahwa ICE bergerak maju dengan membayar artis untuk menciptakan karya baru. “Dan membayar orang dengan baik untuk pekerjaan itu.” Dan jika komisi perlu diubah. Dalam hal tanggal pengiriman, atau bahkan dalam pendekatan konseptual. Ensemble bekerja dengan komposer untuk mengadaptasi proses pengembangan. Seperti “Awakening,” sebuah opera yang sedang berlangsung dari tim kreatif yang mencakup komposer Courtney Bryan.

Upaya Bertahan Lainnya

Upaya semacam itu telah memastikan kelangsungan hidup bagi musisi seperti Daniel Lippel – setidaknya untuk saat ini. Seorang gitaris di ICE, Mr. Lippel juga menjalankan label musik kontemporer yang hidup, New Focus Recordings, yang mendistribusikan beberapa album ensemble. Mr. Lippel bahkan dapat menyumbangkan sebagian hasil New Focus kepada artis pada labelnya. Karena ICE telah membayarnya untuk beberapa tanggal yang dibatalkan.

“Beberapa musisi memiliki kebutuhan mendesak untuk mencari uang untuk membayar sewa mereka,” katanya. “Untungnya, aku tidak, dalam situasi itu.”
(Dia menambahkan bahwa jika konser masih berlangsung hingga awal 2021. Segalanya mungkin terlihat berbeda baginya.)

Wet Ink Ensemble yang memberi energi andal memiliki kelompok inti yang terdiri dari delapan pemain dan sutradara artistik. Namun berkembang menjadi lebih dari 20 musisi untuk pertunjukan tertentu. Setelah membatalkan konser bulan Mei untuk ansambel yang lebih besar. Dikaitkan dengan tanggal rilis album baru musisi elektronik Sam Pluta. Seorang direktur Wet Ink, mengatakan kelompok itu masih berhasil membayar setiap pemain yang dikontrak.

Konsekuensi Bertahan

Artis yang tidak dapat berkomitmen pada tanggal yang dijadwal ulang di masa depan. Segera diberikan 20 persen dari biaya kontrak mereka. Mereka yang bisa berkomitmen menerima 50 persen, dengan sisanya akan datang setelah tanggal baru.

“Itu model yang kami dapatkan dari ICE,” kata Mr. Pluta. “Semoga itu sedikit membantu orang.”

Untuk Ensemble Dal Niente, yang berbasis di Chicago. Telah membuat rekaman karya George Lewis dan Marcos Balter yang diakui. Kebijakan saat ini adalah membayar musisi sepertiga dari biaya konser yang dibatalkan selama pandemi.

Direktur eksekutif ensembel. Pemain harpa Benjamin Melsky. Mengatakan bahwa ini “bukan satu ton uang,” tetapi menambahkan bahwa dalam lingkungan saat ini, semuanya membantu.

“Kami masih menunggu beberapa putaran lagi aplikasi pendanaan bantuan untuk dilalui,” tambahnya. “Untuk melihat apakah kami dapat melakukan pembayaran kedua,” ke freelancer grup.

Itu adalah dukungan dari yayasan yang memungkinkan pembayaran awal. Mr Melsky mengatakan Amphion Foundation dan Copland Foundation. “Mempercepat pembayaran uang ‘operasi umum’ mereka menjadi pembayaran darurat. Berarti bahwa setiap orang yang merupakan penerima hibah saat ini akan mendapatkan cek lebih awal. Dengan platform yang jauh lebih sederhana untuk permintaan.” (Direktur eksekutif ICE. Jennifer Kessler, menggambarkan fleksibilitas serupa dari beberapa penyandang dana institusional.)

“Beberapa orang dalam kelompok memiliki posisi kuliah,” kata Mr. Melsky. “Beberapa orang juga memiliki pekerjaan admin-y, seperti entri data, atau memiliki pekerjaan penting lainnya yang memiliki penghasilan lebih teratur.”

“Tetapi ada beberapa orang dalam kelompok yang secara eksklusif mengandalkan penghasilan lepas,” tambahnya. Untuk para pemain itu, ia mengakui bahwa solusi sementara pun tidak cukup.

Itu adalah pengulangan yang umum. Setelah menggambarkan upaya Wet Ink, Mr. Pluta mengatakannya dengan singkat: “Saya tahu itu tidak cukup.”…

Read More

sumber artikel: https://www.rollingstone.com/music/music-album-reviews/taylor-swift-leaves-her-comfort-zones-behind-on-the-head-spinning-heart-breaking-folklore-1033533/

Album Kedelapannya Merupakan Jalan Memutar Radikal ke Koleksi Lagu Terdalam yang Pernah Dia Buat

Jadi kita disini lagi. Dunia berada di tengah musim panas paling kejam yang pernah ada. Hanya mengejutkan hingga akhir Juli. Ketika Taylor Swift memutuskan untuk menjadikannya jauh lebih berantakan, spesialisasinya. Dalam suatu langkah yang tak seorang pun melihat datang. Dia mengumumkan album kejutan pada 23 Juli. Kurang dari setahun setelah karirnya telah menghancurkan Kekasihnya. (Setahun ke hari setelah dia menjatuhkan “The Archer.”) Seperti kita semua, Swift harus membatalkan musim panasnya, termasuk pertunjukan LoverFest-nya, yang akan terjadi minggu depan. Alih-alih, ia menghabiskan musim karantina dan melemparkan dirinya ke proyek rahasia baru: album kedelapannya, Folklore. Tetapi kejutan yang sebenarnya adalah musik itu sendiri – lagu yang paling memusingkan, memilukan, dan ambisius dalam hidupnya.

Tentang Album ini

Ini adalah album goth-folk total, sebagian besar gitar akustik dan piano, sebagian besar bekerja sama dengan Aaron Dessner Nasional. Tidak ada lagu pop sama sekali. Itu jauh melebihi Kekasih sebagaimana Kekasih melampaui Reputasi. Dia selalu menikmati zig-zag kreatifnya yang dramatis. Tetapi ini adalah langkahnya yang paling berani. Penuh dengan kedalaman bercerita yang belum pernah dia kenal sebelumnya. Beberapa dari kita telah menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk memimpikan Taylor akan melakukan seluruh album seperti ini. Tetapi tidak ada yang benar-benar bermimpi itu akan menjadi sehebat ini. Album terbaiknya – sejauh ini.

Kekasih yang sadar diri menyimpulkan 30 tahun pertama hidupnya, menyatukan semua gairah musiknya. Tapi di Folklore, dia meninggalkan zona nyamannya. Sepertinya dia pikir dia tidak akan tur langsung lagu-lagu ini. Jadi dia menyerah melakukan apa pun untuk radio. Apa pun yang hura-hura atau ramah stadion. Dia hanya membuat kopi, duduk di depan piano, dan membiarkan pikirannya berkelana ke beberapa tempat gelap. Anda dapat membayangkan lilin di pianonya berkedip-kedip saat lilin meleleh di atas salinan Wuthering Heights dan lagu lain bergulir.

Kolaborasi dengan Lainnya

Kimia soniknya dengan Dessner benar dalam setiap detail. Dia juga bekerja sama dengan pemain sayap lamanya, Jack Antonoff. Berduet dengan Justin Vernon karya Bon Iver di “Exile.”

Getarannya dekat dengan “Safe and Sound.” Permata berakar dia lakukan soundtrack Perang Saudara,The Hunger Games pada 2013. Saat dia menjelaskan dalam Prolognya, “Dalam isolasi saya berimajinasi telah berjalan liar dan album ini hasilnya. Koleksi lagu dan cerita yang mengalir seperti arus kesadaran. Mengambil pulpen adalah cara saya untuk melarikan diri ke dalam fantasi, sejarah, dan ingatan. ”

Folklore benar terasa seperti album debut Swift yang baru. Ruang lingkup narasinya telah terbuka. Dengan sejumlah karakter untuk 17 lagu, tanpa sentuhan. Namun Anda masih dapat mendengar. Bahwa ini adalah penulis lagu yang sama menjatuhkan “Last Kiss” di dunia 10 Juli-9 yang lalu. Berikut ini adalah laporan perkembangan Swift pada karantina-nya.

“Saya mengalami kesulitan menyesuaikan/
Saya memiliki roda yang paling mengkilap, sekarang mereka berkarat/
Saya tidak tahu apakah Anda akan peduli jika saya kembali/
Saya punya banyak penyesalan tentang itu. ”

Kata Mereka…

Dalam retrospeksi lucu, bagaimana orang-orang benar-benar khawatir bahwa bahagia dalam cinta mungkin berarti Swift kehabisan hal untuk menulis lagu. Tidak mungkin. Ternyata sebaliknya, ketika dia membiarkan karakter ini menceritakan kisah mereka sendiri. Seorang janda tua yang penuh skandal. Dibenci oleh seluruh kotanya. Seorang gadis tujuh tahun yang ketakutan dengan sahabatnya yang trauma. Hantu yang mengawasi musuhnya di pemakaman. Memulihkan pecandu. Seorang anak remaja yang meraba-raba. Tiga hal penting – “Cardigan,” “Agustus,” dan “Betty” – menggambarkan cinta segitiga yang sama, dari ketiga perspektif berbeda. Lagu-lagu lain menceritakan kedua sisi cerita: “The 1” dan “Peace,” atau “Invisible String” dan “The Lakes.”

Cerita rakyat hit overdrive di tengah jalan, ketika mencapai trilogi pemukul berat. “August,” balada album yang paling indah. Adalah romansa musim panas yang salah.
“Aku bisa melihat kita terjerat dalam selimut/August menyelinap pergi seperti sebotol anggur/Karena kau tidak pernah menjadi milikku.”

“This Is Me Trying” adalah kisah lucu yang menggelikan tentang seseorang yang mencurahkan isi hatinya. Untuk mencegah dirinya menuangkan lebih banyak wiski.

“Urusan Gelap” adalah kisah perselingkuhan lainnya. “Ambil kata-kata untuk apa mereka/tinggi merkuri berkurang/obat yang hanya bekerja beberapa ratus kali pertama.”

Ketegangan meledak ketika dia menyanyikan. “Jangan panggil aku anak, jangan panggil aku sayang.” Lihat kekacauan terkutuk yang kau buat untukku ini. ”

Tantangan Dikejar Waktu

Ini akan memakan waktu berminggu-minggu. Jika tidak beberapa dekade untuk memecahkan semua detail narasi yang terjalin dengan rumit dari lagu-lagu ini. “Mirrorball” adalah tentang poseur lantai dansa yang sama gugup dari “New Romantics.” Enam tahun kemudian. Kecuali malam ini dia merasa seperti bola disko yang mencerminkan rasa tidak aman semua orang yang paling putus asa. “Mad Woman” memperluas topik perburuan penyihir yang akrab. Tetapi juga mempertajam kemarahan feminis “The Man.” “The Last Great American Dynasty”. Menyindir lingkungan kerak atas dari “Starlight” ketika dia menyanyikan.

“Ada wanita paling keras di kota ini yang pernah melihat/Aku memiliki waktu yang luar biasa menghancurkan semua orang.”

(Taylor menggunakan kata “luar biasa” dua kali dalam karirnya. Dan kedua kali itu dalam lagu tentang Kennedy? Tidak ada detail yang terlalu kecil baginya untuk direncanakan delapan tahun sebelumnya.)

“Betty” adalah yang pertama. Dia bernyanyi dalam suara bocah 17 tahun dalam lagu Taylor Swift. Memperhitungkan perilaku berubah dirinci oleh gadis di “Cardigan” dan “Agustus.” Lepas landas dari solo harmonika di “Thunder Road” Bruce Springsteen. Terasa cocok untuk satu-satunya kisah di album tempat dia kembali ke sekolah menengah. “The Lakes” adalah trek bonus untuk vinil, CD, dan kaset (yang sangat fleksibel). Tetapi ini harus didengar. Taylor berjalan mengikuti jejak William Wordsworth. Penyair Romantis yang pada dasarnya menemukan jenis tulisan introspektif yang ia lakukan. Berkeliaran di Puncak Windermere di Distrik Lake.

Apa yang Dia Rencanakan Tahun ini?

Ingat ketika dia mengancam akan menghabiskan tahun ini merekam ulang semua album lamanya? Dia melakukan yang sebaliknya di sini – dia menolak untuk mengulangi triknya yang paling dapat diandalkan. Banyak merek dagang Swift-ian favorit di dunia hilang. Tidak ada negara yang bergerak. Tidak ada pop synth. Tidak ada kencan pertama. Tidak ada lagu “Taylor mengunjungi kota”. Bahkan tidak tertawa. Referensi ketenaran sangat sedikit dan jarang. Meskipun mereka enak ketika mereka muncul, seperti dalam “Invisible String”

“Buruk adalah darah lagu di taksi pada perjalanan pertama Anda ke L.A.”

Dia tidak bisa menahan diri untuk menambahkan:
“Dingin adalah baja kapak saya untuk digerinda/Untuk laki-laki yang menghancurkan hatiku/Sekarang aku mengirimi bayi mereka hadiah.”

Jika Lover adalah album terakhir dari usia dua puluhan, Folklore adalah yang pertama dari usia tiga puluhan. Kekasih ditata sebagai otobiografi musik yang lengkap, dengan segala sesuatu mulai dari Nashville dentingan sampai elektro-disko. Folklore mengambil pendekatan yang sama sekali berbeda. Namun terasa lebih intim. Hanya karena itu adalah suara seorang seniman yang sama sekali tidak dapat dibuktikan.

Dia tidak pernah terdengar santai atau percaya diri, tidak pernah terdengar blas ini tentang memenangkan siapa pun. Sangat masuk akal bahwa karantina memberikan yang terbaik. Karena dia selalu menulis dengan begitu pedih tentang isolasi. Godaan untuk bermimpi terlalu keras tentang kehidupan orang lain yang jauh. (“Last Kiss” biasanya menjadi favorit musim panas. Tetapi tahun ini, “Hope it’s nice where you are” terasa menusuk.) Di Folklore, ia memimpikan sejumlah karakter untuk menemani. Melangkah ke dalam kehidupan mereka memunculkan kecerdasan, belas kasih, dan empati terdalamnya. Dan sepertinya untuk Taylor Swift, yang terbaik belum datang.…

Read More

Pertunjukan Virtual Reality

Pertunjukan virtual-reality dan animasi yang berkesinambungan mungkin merupakan evolusi alami dari streaming langsung iPhone. “Proposisi nilai platform kami tidak pernah lebih jelas,” kata salah satu eksekutif konser VR

John Legend adalah yang terbaru yang membawa live streaming realitas campuran saat platform semakin populer di tengah era COVID

Jean-Michel Jarre mengira konser yang disiarkan langsung tidak ada. Jadi dia menambahkan obat virtual.

Perintis musik elektronik Prancis dan mantan presiden CISAC. Telah menjadi salah satu juara terbesar dalam konser realitas virtual. Sebuah konsep yang melihat adanya benturan ketika Coronavirus terus menghambat kembalinya musik live. Sekarang karena streaming langsung kamera-iPhone biasa menjadi arus utama. Banyak artis mencari cara untuk melampaui konser ruang tamu yang menentukan beberapa bulan pertama karantina. Dan pertunjukan teknologi tinggi. (Apakah pengalaman realitas virtual yang terikat dengan headset atau lebih banyak video kasual) -game-like shows) tampil sangat menarik

Konser Virtual Reality

Konser Jarre pada tanggal 21 Juni. Menarik ratusan ribu penayangan di kedua pilihan streaming VR dan non-VR seperti YouTube. Memungkinkan para penggemar yang menggunakan headset, untuk berinteraksi satu sama lain melalui avatar virtual. Acara ini menampilkan perlengkapan klasik dari pertunjukan elektronik: ketukan gila, lampu menyilaukan. “Pil” yang membuat layar berubah warna, membawa penonton konser dalam perjalanan obat digital.

“Ketika bioskop pertama kali datang, orang mengira itu adalah trik sulap, seperti sirkus,” kata Jarre kepada Rolling Stone. “Mereka tidak berpikir itu bisa menjadi seni, dan orang-orang tidak memahaminya. Saya pikir VR melihat fenomena yang sama sekarang. ” Pertunjukan Jarre adalah salah satu dari konser di atas dan di luar terbaru yang ditayangkan sejak pandemi dimulai.

Dukungan Teknologi

Dorongan industri yang lebih luas untuk pertunjukan teknologi yang lebih tinggi ini. Menawarkan lebih banyak interaksi dan pencelupan. Kepada pemirsa daripada pilihan streaming langsung pasif yang lebih tipikal. Mengikuti streaming langsung “Astronomis” profil tinggi Travis Scott di Fortnite pada bulan April. Membawa 27 juta pemirsa dan membantu melontarkan kata-kata Scott.  Single “The Scotts” untuk debut Nomor Satu. Membuat iri seluruh industri rekaman.

Platform

Wave, salah satu platform virtual gamified yang lebih populer. Telah bermitra dengan artis-artis seperti Lindsey Stirling, Tinashe. Terbaru John Legend untuk pertunjukan yang mirip dengan set Fortnite. Acara Legend menandai pertama kalinya Wave membawa sponsor korporat untuk streaming, dengan People Magazine, Yamaha dan Ad Council mensponsori pertunjukan; menggambar hampir setengah juta orang di YouTube dan Twitter, inilah konser Wave yang paling populer hingga saat ini.

Pada bulan Juni, Wave mengumumkan putaran pendanaan $30 juta yang menampilkan Scooter Braun dan Alex Rodriguez sebagai investor. Perusahaan sebelumnya menjalin kemitraan dengan Warner Music Group dan Roc Nation, untuk mendapatkan lebih banyak talenta pada tagihannya. Seperti kebanyakan streaming langsung lainnya, Wave menyatakan bahwa tempatnya bukan untuk menggantikan konser, tetapi untuk memberikan pengalaman baru sepenuhnya. Sementara Wave telah melihat lonjakan pemirsa dan minat dari mitra potensial sejak pandemi dimulai. Pendiri dan CEO Adam Arrigo mengatakan, hal-hal telah menjadi tren sejak sebelum pandemi, saat putaran pendanaan dimulai delapan bulan lalu.

Keterjangkauan Virtual Reality

“Semakin banyak orang yang menjangkau karena proposisi nilai platform kami tidak pernah lebih jelas,” kata Arrigo. “Salah satu tantangan membangun sesuatu yang baru adalah bahwa Anda tidak hanya memiliki seorang pun untuk disalin. Tetapi bahwa Anda selalu melempar konsep. Untuk membuat orang lain memahami apa nilai sebenarnya. Tetapi setelah putaran pendanaan itu di pers, semua orang tiba-tiba mendapatkannya. Dengan pembatalan konser plus pertunjukan besar yang terjadi di Fortnite, proposisi nilai kami semakin diperjelas. ” Wave bermula sebagai perusahaan realitas virtual “murni”. Yang memasukkan pengguna ke headset fisik seperti perangkat Oculus Facebook. Tetapi selama bertahun-tahun. Telah membangun kesuksesan dalam konser animasi yang dikeraskan yang tidak memerlukan peralatan VR. Pengguna yang mengunduh aplikasi Wave di Steam dapat membuat avatar mereka sendiri untuk berinteraksi satu sama lain selama konser.

“Kami sebelumnya memikirkan audiens kami dalam dua grup: gamer dan penggemar musik. Dalam empat tahun terakhir sejak kami memulai perusahaan. Anda telah melihat para audiensi mulai tumpang tindih lebih banyak “- Adam Arrigo, pendiri dan CEO Wave

Selanjutnya?

Langkah selanjutnya perusahaan adalah membangun monetisasi ke alirannya. Seiring dengan lebih banyak sponsor, Wave akan segera mengembangkan acara tiket, pembelian dalam aplikasi, barang dagangan virtual lainnya. “Kami sebelumnya memikirkan audiens kami dalam dua grup: Gamer dan penggemar musik. Dalam empat tahun terakhir sejak kami memulai perusahaan. Munculnya permainan gaya hidup raksasa ini. Anda telah melihat para penonton itu mulai tumpang tindih lebih banyak, “kata Arrigo.

Dia menambahkan: “Penting bagi kami untuk mempertimbangkan artis seperti John Legend. Karena dia bukan artis yang akan Anda pikirkan secara khusus berlaku untuk gamer, demografi inti kami. Namun, pengalaman John Legend di YouTube memiliki gamified elemen untuk itu. Ini tentang menghubungkan artis dengan penggemar. Kami menggunakan teknologi game untuk lakukan itu. Tetapi Anda tidak perlu menjadi pemain Fortnite untuk mengalami pertunjukan Wave. ”

Platform Lainnya

Beberapa perusahaan VR, seperti VrRoom yang berbasis di Perancis. Membuat pertunjukan Jarre tayang di platform VRChat. Lebih fokus pada ruang konser yang digerakkan oleh avatar. CEO Louis Cacciuttolo mengatakan perusahaan saat ini bekerja pada kinerja opera virtual. Festival musik elektronik di seluruh Eropa telah bertanya tentang penggunaan platform.

Di ujung lain spektrum, MelodyVR menghadirkan visual dunia nyata daripada animasi untuk pemirsa. Melalui kamera 360 derajat. Sebelum pandemi melanda, MelodyVR telah menayangkan versi live show artis VR. MelodyVR telah memiliki 10 kali lebih banyak konser melalui pandemi dibandingkan dengan kerangka waktu yang sama tahun lalu. Bersama dengan peningkatan 1000% dalam unduhan aplikasi sejak pandemi dimulai. CEO Anthony Matchett mengatakan. Melody telah membuat konsernya bebas melalui pandemi, tetapi Matchett mengatakan perusahaan kemungkinan akan mengembalikan paywall ketika pandemi berlanjut. Ini membuka ruang pertunjukan yang terisolasi di Los Angeles dan London untuk memberi para seniman cara melakukan streaming pertunjukan-pertunjukan tinggi.

Keinginan Mereka

“Kami ingin membiarkan para seniman mengadakan pertunjukan produksi penuh di atas panggung. Sehingga itu bukan hanya pertunjukan lain dari sofa seseorang,” kata Matchett. “Benda-benda itu memiliki tempat ketika semua ini dimulai. Tetapi kita semua sudah cukup melihat hal-hal itu sekarang, untuk mengetahui bahwa itu sedikit dimainkan. Seperti halnya semua konten yang kami buat, penting sekarang untuk memberikan sesuatu yang premium. ” Seri “Live From LA” perusahaan juga menampilkan Legenda. Bersama dengan Jojo dan Cyprus Hill. Bermitra dengan Wireless Festival untuk festival virtual, menampilkan artis seperti 24KGoldn dan Saweetie.

Teknologi masih memiliki ruang yang cukup untuk tumbuh. Pengalaman VR yang lebih berat masih bisa canggung dan glitchy, dan headset VR sendiri masih belum diadopsi secara luas. Wave telah melunakkan fokusnya ke VR sebagian karena perusahaan tidak berpikir VR akan mencapai popularitas mainstream selama beberapa tahun. Sampai saat itu. Wave melihat konsernya sebagai titik masuk konsumen yang baik. Dapat bertransisi ketika VR mendapatkan lebih banyak daya tarik. Dan, sementara opsi menonton tiang bendera MelodyVR dirancang untuk menonton dengan headset, ia tahu VR jauh dari arus utama.

Livestreaming mendapat manfaat dari tidak hanya memiliki audiens yang lebih besar di rumah. Tetapi dari gelombang besar artis yang ingin terhubung dengan penggemar mereka. Bahkan pasca-penguncian, “tur akan berubah selama beberapa tahun, seperti halnya persepsi konsumen akan pertunjukan ini,” kata Matchett. “Seringkali dibutuhkan semacam acara katalis. Terkadang, hal-hal yang terlihat jelas – orang tidak benar-benar melihat sampai mereka dipaksa untuk terlibat dengan mereka. “…

Read More

Band beranggotakan empat orang yang dibentuk pada tahun 1996 dan telah memiliki popularitas besar di seluruh dunia.

Coldplay, band rock Inggris terkenal sudah berada di puncak tangga musik selama lebih dari satu dekade sekarang. Dan semua orang akan sangat antusias tentang serangkaian konser Coldplay mendatang di berbagai belahan dunia pada 2016 dan 2017.

Band dengan empat anggota ini dibentuk pada tahun 1996 dan telah menikmati popularitas besar di seluruh dunia. Melodi yang mengesankan dan produksi panggung yang fantastis adalah kualitas kunci Coldplay. Band ini dikenal dengan sejumlah lagu hit. Termasuk Yellow, Clocks, The Scientist, Speed ​​of Sound, Fix You, Viva La Vida dan lainnya.

Baik itu tentang band atau anggota perorangannya, para penggemar mengklaim tahu semua tentang orang-orang ini. Tetapi apakah Anda benar-benar yakin tentang hal itu? Yah, dengan begitu banyak kehebohan di sekitar Coldplay dan para musisi lain. Kami berpikir untuk menggali beberapa fakta yang kurang diketahui tentang band ini.

1. Mereka awalnya tidak bernama Coldplay

Band ini dibentuk oleh Chris Martin dan gitaris Jonny Buckland pada tahun 1996 di bawah nama Pectoralz. Tapi, ketika bassis Guy Berryman bergabung dengan band, mereka bertukar nama menjadi Starfish. Untungnya, mereka memilih nama Coldplay setelah Phil Harvey dan drummer / vokalis Will Champion bergabung dengan band. Nama itu diambil dari sesama mahasiswa UCL lainnya. Tim Crompton, yang membuangnya dari bandnya sendiri karena dia merasa nama itu terlalu menyedihkan.

2. Chris Martin bisa bernyanyi terbalik

Chris Martin, vokalis Coldplay, harus belajar cara menyanyikan lagu The Scientist, secara terbalik. Untuk video klip yang diambil dengan sutradara Jamie Thraves. Menurut MTV, Martin belajar gerakan fonetik untuk membantu menciptakan kesan bahwa ia menyanyikan lirik secara terbalik dengan akurat.

3. Lagu hit Coldplay, Shiver, direkam hanya dalam satu kali pengambilan

Ken Nelson, co-produser Parachutes mengatakan bahwa Martin merekam seluruh lagu, Shiver hanya dalam satu kali pengambilan. Jika penggemar mendengarkan lagu dengan seksama, mereka dapat mendengar Martin bernapas dan suaranya pecah-pecah. Benar-benar menginspirasi!

4. Colplay menyumbang kepada badan amal secara teratur

Coldplay menyumbangkan 15 persen dari semua keuntungan band untuk amal. Dikatakan bahwa pernah, Martin menyumbangkan $ 400k pada karya seni Bansky atas nama amal. Di sebuah acara yang diadakan oleh Sean Penn.

5. Lagu Coldplay yang pertama adalah tentang perlengkapan mandi

Ya, Anda membacanya dengan benar … lagu Coldplay pertama yang pernah ditulis dan dinyanyikan adalah tentang perlengkapan mandi. Lagu yang berjudul Ode to Deodorant sebenarnya dimaksudkan sebagai lelucon. Dan dengan lirik seperti. “Here’s an ode, ah, to deodorant/It’s my thing, ah/It’s my favorite hygiene/It keeps me through the day”. Lagu itu menjadi hit.

6. Mereka tidak makan daging pada hari Senin

Coldplay adalah salah satu pendukung kampanye makanan hari Senin Tanpa Daging yang pertama dan paling menonjol. Yang dimulai pada 2009 oleh sesama musisi Paul McCartney. Kampanye ini mendorong orang untuk makan tanpa daging setidaknya satu hari dalam seminggu. Martin sendiri adalah seorang vegetarian terkenal. Dan ia dinobatkan sebagai Vegetarian Terseksi Dunia pada tahun 2005 oleh PETA, kelompok hak-hak hewan.

7. Kisah di balik lagu Yellow

Judul lagu itu, Yellow berasal dari sumber yang biasa dan tidak glamor: The Yellow Pages. Martin mengatakan bahwa ketika ia sedang menulis lagu dari album debut mereka, Parachutes, ia melihat buku telepon. Dan, dia akhirnya memutuskan menggunakannya sebagai judul, terinspirasi dari objek terdekatnya.

8. Drummer Will Champion belum pernah memainkan drum sebelum bergabung dengan Coldplay

Dalam sebuah wawancara, Champion mengatakan bahwa dia tidak pernah memainkan drum sebelum dia bergabung dengan Coldplay. Dia mengatakan kepada majalah Drum: “Coldplay dan drum datang secara bersamaan untuk saya.”

9. Coldplay tidak melakukan endorsement

Selama bertahun-tahun, band asal Inggris ini dilaporkan menolak berbagai tawaran dari merek besar, termasuk Coca-Cola, Gatorade, dan Gap. Laporan mengatakan sebuah merek pernah menawari mereka sejumlah besar untuk menggunakan lagu Yellow di salah satu iklan mereka. Martin pernah berkata: “Kita tidak akan bisa hidup dengan diri kita sendiri jika kita menjual makna lagu seperti itu”.

10. Penghargaan dan pengakuan

Kita semua tahu bahwa band ini telah menerima sejumlah penghargaan sepanjang perjalanan musik mereka, tetapi apakah kita tahu jumlah pastinya? Ini dia. Coldplay telah memenangkan total 65 penghargaan termasuk 7 Grammy Awards, 9 Brit Awards dan 4 Billboard Music Awards.…

Read More

Industri musik telah terpukul oleh coronavirus dengan pendapatan pertunjukan langsung sebagai korban terbesar. Penghentian enam bulan diperkirakan membuat industri ini menghabiskan lebih dari $ 10 miliar dalam bentuk sponsor. Dengan penundaan yang lebih lama semakin dahsyat.
Industri ini melawan balik dengan cara-cara baru untuk memonetisasi konsumsi musik dan model-model inovatif. Fortnite menyelenggarakan konser rap langsung yang menarik hampir 30 juta pemirsa langsung.
Krisis ini kemungkinan akan mempercepat tren mendasar di industri musik, berdasarkan pada pentingnya streaming. Yang telah tumbuh dari 9% menjadi 47% dari total pendapatan industri hanya dalam enam tahun.

Model bisnis musik

Industri musik global bernilai lebih dari $ 50 miliar, dengan dua aliran pendapatan utama. Yang pertama, live music, menghasilkan lebih dari 50% dari total pendapatan. Dan terutama berasal dari penjualan tiket untuk pertunjukan live.

Yang kedua, musik rekaman, menggabungkan pendapatan dari streaming, unduhan digital, penjualan fisik. Dan pendapatan sinkronisasi (lisensi musik untuk film, game, TV, dan iklan). Musik rekaman hari ini dekat dengan puncak pra-pembajakan industri. Sebuah bukti meningkatnya adopsi layanan streaming oleh label dan konsumen musik. Streaming sekarang membuat hampir setengah dari pendapatan musik yang direkam.

Efek coronavirus pada industri musik

1. Penjualan dan streaming

Setelah pandemi, penjualan fisik, yang mewakili seperempat dari pendapatan musik yang direkam. Turun sekitar sepertiga – tidak mengherankan mengingat penutupan toko ritel. Sementara penjualan digital telah turun sekitar 11%. Ini sejalan dengan penurunan umum dalam pengeluaran diskresioner.

Bukti juga menunjukkan bahwa cara orang mendengarkan musik berubah sehubungan dengan coronavirus. Di Cina, Tencent Music Entertainment (TME) melaporkan perubahan perilaku mendengarkan selama pandemi. Dengan lebih banyak konsumen menggunakan aplikasi rumah di TV dan perangkat pintar.

“Meskipun ada beberapa dampak pada layanan hiburan sosial kami, kami telah mulai melihat pemulihan moderat baru-baru ini. Pada kuartal pertama tahun 2020, pendapatan berlangganan musik online meningkat 70,0% dari tahun ke tahun. Jumlah pengguna yang membayar musik online mencapai 42,7 juta, peningkatan 50,4% dari tahun ke tahun. ” Tsai Chun Pan, Wakil Presiden Grup, Departemen Kerjasama Konten TME.

Spotify, yang juga menambahkan pelanggan selama kuartal pertama tahun ini, juga mencatat perubahan dalam rutinitas konsumen. Mengatakan bahwa kebiasaan sehari-hari sekarang mencerminkan konsumsi akhir pekan, serta genre santai yang semakin populer.

Dalam hal jumlah musik yang dikonsumsi, data awal menunjukkan pengurangan streaming 7-9% di beberapa pasar. Meskipun ini tampaknya telah pulih. Pada saat yang sama, streaming video musik berdasarkan permintaan telah meningkat. Alasannya terkait dengan perubahan perilaku: pandemi telah meningkatkan fokus masyarakat pada media berita (terutama TV). Sementara lebih sedikit perjalanan pulang pergi dan penutupan gym telah bergeser. Mendengarkan bagian-bagian yang berbeda pada hari itu.

2. Pengeluaran iklan

Industri musik juga tunduk pada pengurangan pengeluaran iklan yang terjadi di seluruh dunia. Sebuah survei oleh Interactive Advertising Bureau. Menunjukkan bahwa sekitar seperempat pembeli dan merek media telah menghentikan semua iklan untuk paruh pertama tahun 2020. Dan 46% selanjutnya telah mengurangi pengeluaran. Ini, dikombinasikan dengan perkiraan sepertiga pengurangan dalam pengeluaran iklan digital. Akan memengaruhi saluran musik yang didukung iklan – dan karenanya total pendapatan industri dan pendapatan individu untuk artis. Spotify mengumumkan bahwa mereka kehilangan target iklan kuartal pertamanya karena adanya perubahan pada anggaran iklan.

3. Distribusi

Di sisi distribusi, ada banyak daftar artis yang menunda rilis di akhir tahun ini. Sebagian hal ini disebabkan oleh ketidakmampuan untuk menggunakan tur untuk mempromosikan album baru. Dan musik live secara umum telah terpengaruh secara dramatis. Daftar konser dan acara besar telah dibatalkan.

Selama larangan pertemuan besar terus berlanjut, pendapatan pertunjukan langsung hampir nol. Secara efektif memotong setengah total pendapatan industri. Di samping penjualan tiket dan barang dagangan, penutupan selama enam bulan diperkirakan akan membebani industri lebih dari $ 10 miliar. Dalam bentuk sponsor, dengan penundaan yang lebih lama bahkan lebih dahsyat.

Selain itu, pandangan pasca-pandemi tampak menantang dan perkiraan pertumbuhan untuk musik live diperkirakan akan direvisi secara signifikan. Membangun kembali kepercayaan konsumen di sektor ini akan sulit. Satu survei menunjukkan bahwa, tanpa vaksin yang terbukti. Kurang dari setengah konsumen AS berencana untuk pergi ke konser, film, acara olahraga dan taman hiburan ketika mereka dibuka kembali. Ini akan sangat mempengaruhi artis – mereka menghasilkan sekitar 75% dari pendapatan mereka dari pertunjukan langsung. Bahkan ketika data menunjukkan bahwa semakin banyak pendapatan dari musik live masuk ke 1% penampil teratas. (60% pada 2019, dibandingkan 26% pada 1982) .

Menanggapi tekanan langsung, industri telah mengembangkan tindakan untuk mengurangi dampak COVID-19.

Mekanisme dukungan publik-swasta untuk artis dan kru

Industri ini telah berkumpul di sekitar komunitasnya dengan beberapa upaya pendanaan yang tersedia. Bagi orang-orang yang pendapatannya telah dipengaruhi oleh coronavirus. Ini termasuk sumbangan yang signifikan dari Universal Music Group (UMG), Live Nation Entertainment. Serta streaming raksasa seperti Spotify, Amazon Music, TIDAL, YouTube Music dan banyak lagi lainnya. Platform musik terbesar di China, Tencent Music Entertainment. Juga bergabung dalam upaya melalui perusahaan induknya.

Banyak penyedia telah menyiapkan mekanisme yang memungkinkan konsumen. Untuk menyumbang langsung ke dana pilihan mereka. Contoh lain termasuk uang muka bebas bunga pada pembayaran royalti untuk kasus-kasus kesulitan. Yang dihasilkan dari suspensi dalam musik dan produksi acara.

Sektor publik juga merespons. Pemerintah di seluruh dunia telah mengembangkan paket bantuan untuk industri dan pekerja yang terkena dampak krisis. Secara kolektif mencapai triliunan dolar dalam pengeluaran, hibah dan pinjaman. Tagihan stimulus ini tidak spesifik untuk industri musik, tetapi banyak mengandung ketentuan untuk bisnis media, seni dan budaya. Serta memperluas jaring pengaman untuk pekerja yang terkena dampak.

Cara baru untuk terlibat dengan penggemar

Di awal larangan larangan pada pertemuan massal, beberapa tempat menawarkan pertunjukan langsung. Namun, bahkan format ini telah ditangguhkan karena situs-situs tersebut telah ditutup. Sekarang, artis akan mengarahkan penggemar ke rumah mereka sendiri. Menggunakan layanan seperti Twitch, Instagram TV dan lainnya. Ini bukan hal baru, tetapi pandemi telah memperluas pemirsa yang tersedia. Dan label rekaman memfasilitasinya dengan menyediakan peralatan streaming langsung kepada para pemain. Platform streaming juga memungkinkan metode monetisasi baru. Termasuk keanggotaan ke saluran artis yang memungkinkan akses awal atau eksklusif ke konten. Serta pertemuan virtual dan fitur komentar berbayar.

Di Cina, Tencent Music Entertainment merilis data tentang dampak dari tindakan ini. Tsai Chun Pan mengatakan bahwa. Melalui programnya Tencent Musicians “Lebih dari 80% musisi yang menerima insentif pendapatan eksklusif melihat pendapatan mereka meningkat lebih dari 50%. Sementara lebih dari 40% artis melaporkan pendapatan mereka meningkat 100% atau lebih ”

Cara-cara baru ini untuk musisi, label, dan penyedia venue untuk terlibat. Dengan pengikut mungkin menjadi strategi untuk koneksi jangka panjang yang lebih kuat dengan audiens. Industri ini mendukung upaya-upaya semacam itu. Vivendi, misalnya, telah mengembangkan platform bagi artis untuk tampil, terlibat dengan penggemar, dan berbagi konten. Itu tidak menghasilkan uang dari platform itu sendiri, tetapi secara tidak langsung mendapat manfaat dari royalti dan sponsor. Dan Verizon bekerja dengan mitra seperti Live Nation Entertainment untuk mengatur acara virtual dan seri video.

Keuntungan jangka panjang?

Melihat ke jangka panjang, rantai nilai inti industri musik kemungkinan besar akan tetap tidak berubah. Artis profesional merilis musik melalui salah satu dari tiga label rekaman besar – UMG, Sony Music atau Warner Music. Atau sebagai alternatif melalui penerbit independen. Model operasi ini mewakili 97% dari rekaman musik berdasarkan pangsa pasar dan mungkin melihat fluktuasi. Tetapi pergolakan tidak mungkin.

Selain itu, integrasi penulis lagu, komposer dan insinyur pasca produksi dalam pengembangan musik tidak diharapkan untuk berubah. Meskipun lebih banyak pekerjaan dapat dilakukan dari jarak jauh. Artis dan label akan mempertahankan tautan dekat ke platform streaming. Operator venue, dan promotor acara untuk mendistribusikan musik.

Industri Streaming

Krisis ini dapat mempercepat tren mendasar di industri musik. Ini didasarkan pada pentingnya streaming ke industri. Yang telah tumbuh dari 9% menjadi 47% dari total pendapatan industri hanya dalam enam tahun.

Label rekaman telah meningkatkan penilaian mereka dalam beberapa tahun terakhir. Sebagian besar disebabkan oleh pertumbuhan konsumen yang menggunakan layanan streaming berbayar. Dan beberapa sekarang bersiap untuk go public.

Seiring dengan meningkatnya konsumsi, kebiasaan belanja telah berubah. Sementara beberapa konsumen mengambil lebih banyak layanan berlangganan di rumah. Yang lain memilih keluar dari langganan di bawah tekanan keuangan. Layanan dengan model bisnis ganda mampu mempertahankan hubungan pelanggan mereka melalui krisis. Berputar menjadi model yang bebas-untuk-konsumen, yang didanai iklan hingga ekonomi pulih. Karena pola konsumsi telah bergeser ke rumah selama krisis, layanan perangkat dan platform-agnostik telah dapat mengikuti pendengar.

Integrasi Dengan Sektor Lain

Mempertahankan strategi monetisasi yang dapat disesuaikan dapat membuka jalan baru bagi industri. Untuk bekerja dengan sektor-sektor lain di masa depan. Misalnya, game dan TV mengintegrasikan lagu, komposisi, dan skor musik ke dalam kontennya. Tetapi pendapatan sinkronisasi ini hanya menyumbang 2% dari pendapatan musik yang direkam. Kerangka kerja bisnis untuk kesepakatan sinkronisasi saat ini kurang berkembang. Sehingga ada peluang untuk tumbuh – bahkan jika itu jauh dari mencapai bagian pendapatan yang sebanding dengan streaming.

Cina memberikan indikasi bagaimana fleksibilitas dapat bekerja dalam praktiknya. Selama krisis coronavirus. Platform streaming musik di sana memperkenalkan tip sebagai cara baru bagi konsumen untuk mendukung artis. Di masa depan, platform dapat memotong pembayaran ini. Sehingga mengembangkan aliran pendapatan baru yang dibangun berdasarkan streaming.

Karena konsumsi musik semakin digital, ada peran yang berkembang untuk platform pihak ketiga dalam membentuk distribusi musik. Penemuan dan perilaku konsumen. Selama pandemi, Fortnite menjadi tuan rumah konser rap langsung yang menarik hampir 30 juta pemirsa langsung. Menggarisbawahi potensi kemitraan lintas-industri untuk melibatkan pengguna dan mempromosikan artis dengan cara baru. Sangat mungkin bahwa pemilik hak. Dan distributor akan terus mengadopsi pendekatan serupa di masa mendatang.

Lebih jauh, ini menunjukkan bahwa industri sedang memikirkan cara untuk melakukan ini tanpa bergantung sepenuhnya. Pada streaming dan penampilan fisik. Streaming mungkin sangat efektif dalam menjangkau konsumen, tetapi itu membuat pemegang hak lebih bergantung pada platform pihak ketiga. Tetapi kekhasan dalam model bisnis streaming menunjukkan bagaimana hubungan dengan penyedia ini dapat berubah di masa depan. Secara umum, platform membayar pemegang hak proporsi minimum pendapatan dari langganan – untuk Spotify. Sekitar 65% – dengan kompensasi tambahan ditentukan oleh jumlah streaming.

Implikasi

Pengaturan ini memiliki dua implikasi bagi industri. Pertama, ini mendorong layanan streaming untuk mendorong konsumsi ke bentuk audio yang tidak berlisensi, seperti podcast. Bukti menunjukkan pergeseran sudah dimulai: sejak 2014. Musik sebagai bagian dari total konsumsi audio telah menurun sekitar 5%, dan konsumsi kata-kata telah meningkat di setiap kelompok umur. Jika proporsi streaming musik menurun, itu menciptakan ruang bagi platform untuk menegosiasikan ulang hubungan mereka dengan label rekaman.

Implikasi kedua berkaitan dengan konten itu sendiri. Penelitian telah menunjukkan bahwa lagu-lagu semakin pendek dan lebih tajam. Terutama sebagai tanggapan terhadap kebutuhan untuk meningkatkan jumlah permainan individu. Pemain lain beradaptasi, seperti yang dijelaskan Tsai Chun Pan: “Video pendek adalah model hiburan baru. Model ini memiliki permintaan besar untuk konten musik. Yang tidak hanya memberi kami banyak peluang baru tetapi juga memberi kami promosi konten baru dan saluran distribusi”. TikTok, yang telah mengubah cara konsumen menemukan musik. Sedang mengembangkan layanan streaming sendiri yang diharapkan dapat berkontribusi pada dinamika yang berkembang ini.…

Read More

Pada tahun 2017, vokalis Linkin Park Chester Bennington mengambil nyawanya di rumahnya di Palos Verdes, California. Pada apa yang akan menjadi teman dan mentornya yang berulang tahun ke-53 Chris Cornell. Setelah melakukan konser kemenangan dengan Soundgarden, Cornell mengambil nyawanya di kamar hotelnya di Detroit pada 18 Mei 2017. Tidak ada yang masuk akal dari kematian itu. Tetapi mereka berdua menyorotkan cahaya yang kuat pada penyakit mental di dunia rock dan metal dan luar.

Saya pertama kali bertemu Chester adalah ketika saya pergi ke sebuah pertunjukan untuk melakukan wawancara dengan Mike Shinoda. Majalah tentang obsesinya dengan budaya DJ dan bagaimana ia bepergian dengan rig studio portabel. Ketika saya berbicara dengan Shinoda di bus, Bennington masuk. “Jangan dengarkan apa pun yang dikatakannya,” canda Chester dengan kilauan di matanya. “Dia hanya duduk di sana dan memainkan video game sepanjang hari”. Semua orang tertawa, Bennington menawari saya minum dan kemudian keluar dari bus agar kami bisa menyelesaikan wawancara.

Interaksi Sebelum Tragedi

Interaksi kedua saya dengan Bennington adalah selama wawancara satu-lawan-satu yang lebih intim. Yang saya lakukan di kamera untuk MTV ketika band ini memasukkan album kedua mereka, Meteora tahun 2003. Kali ini, dia semua bisnis dan dengan jadwal yang ketat. Meskipun demikian, ia ramah dan terus terang, mengatasi trauma masa kecil yang dialaminya. Yang menginspirasinya untuk berteriak dan berteriak-teriak di Linkin Park. “Di album ini, saya bereaksi terhadap bagaimana saya menghadapi banyak rasa sakit dalam hidup saya dan bagaimana saya dilecehkan secara seksual ketika saya masih muda, dan apa yang saya alami setelah itu [dengan obat-obatan dan alkohol]. Dan kemudian saya melihat di mana saya hari ini. Dan mengambil pengalaman negatif ini dan mengubahnya menjadi positif, “kata penyanyi itu.

Saya melihat Linkin Park beberapa kali dalam tur Meteora. Dan mereka benar-benar tampak positif ketika mereka dengan ahli menggabungkan hip-hop kontemporer dan rock yang garang. Kemudian membungkusnya dengan pita mengkilap dari pop yang tak tertahankan. Bahkan koreografi panggung mereka rapi – sedemikian rupa sehingga saya menyebut mereka * NSYNC bertemu Nine Inch Nails. Saya memaksudkannya sebagai pujian backhanded, namun itu menggambarkan etos kerja mereka yang sempurna. Pertukaran vokal yang sempurna, kombinasi ketukan, gitar dan goresan yang mulus. Dalam retrospeksi, Bennington mungkin menganggapnya sebagai pujian.

Chester

Sedikit yang saya tahu pada saat itu, tetapi ia dibesarkan di musik agro industri. Sesaat sebelum wawancara video yang saya lakukan dengannya dan Shinoda untuk AOL pada tahun 2010. Video Bennington mengobrol dengan anak-anak mudanya melalui telepon seluler dan sangat gembira dengan setiap detail kehidupan sekolah mereka. Terlepas dari kegembiraan Bennington, anak-anaknya dengan cepat bosan dengan percakapan dan teknologi yang harus mereka tangani. Dan menutup telepon pada ayah mereka, yang benar-benar menghibur Chester. “Para penggemar menunggu dalam antrean selama berjam-jam dan saling mencakar hanya untuk bertemu kami,” ia kagum. “Dan anak-anakku sendiri bosan dua detik setelah kami mulai berbicara. Tidak apa-apa, mungkin itu membuat saya rendah hati. ”

Bukan itu yang membuat Bennington rendah hati. Ketika dia tidak berada dalam siklus depresi, dia ramah, mudah bersemangat dan mengabdi kepada orang-orang yang dia sayangi. Orang-orang yang bermain dengannya adalah beberapa teman baiknya, apakah itu sisa Linkin Park atau proyek sampingannya Dead By Sunrise. Yang menampilkan anggota Orgy Amir Derakh dan Ryan Shuck, Elias Andra, Anthony “Fu” Valcic dan Frank Zummo. Sebanyak apa pun, Bennington menyukai musik dan fanboy pada kesempatan untuk bertemu pahlawannya sendiri. Dia juga suka berbicara tentang artis favoritnya.

Tepat sebelum kamera mulai berputar, saya memberi tahu Bennington bahwa saya menyukai musik dansa industri dari Chicago dan Eropa. Ini memicu minat bersama dan dia bersinar tentang Front 242, Frontline Assembly dan My Life With the Thrill Kill Kult. Saya menyebutkan bahwa ketika dia berteriak penuh, dia mengingatkan saya pada pentolan Kementerian Al Jourgensen. “Sungguh luar biasa kau mengatakan itu!” dia berseru. “Saya suka band itu dan saya sering berteriak bersama dengan catatan mereka. Pada saat itu, saya tidak menyadari bahwa Al Jourgensen menggunakan kotak distorsi. Jadi saya hanya berteriak sekeras yang saya bisa untuk membuat suara saya terdengar terdistorsi seperti miliknya. ”

Titik Rendah Linkin Park

Kembali pada tahun 2000, ketika musik berat berada di titik rendah. Linkin Park membawa gitar yang menyimpang dan vokal yang penuh kegelisahan kembali ke arus utama. Beberapa cemburu dengan kesuksesan band yang luar biasa, tetapi sangat sulit untuk membenci mereka. Ketika mereka tidak berada di atas panggung, mereka tampak seperti orang biasa yang selalu berusaha keras. Apakah itu berarti melakukan promo radio tambahan. Menandatangani tanda tangan atau bermain-main di belakang panggung atau di acara promosi. Langsung, mereka tampak bersemangat hanya untuk berada di atas panggung dan jarang memberi kerumunan kurang dari 110 persen. Bahkan ketika mereka bermain di musim panas yang menyesakkan. Suara Bennington beresonansi dengan kekuatan, jangkauan, kerentanan, dan volatilitas yang nyaris tidak terkendali.

Sisi Gelap

Satu-satunya saat saya memiliki indikasi bahwa dia masih memiliki sisi gelap yang serius. Adalah ketika dia mempromosikan Dead by Sunrise of Out of Ashes pada musim gugur 2009. Dia berbicara tentang stres yang dia alami dan funk yang dia alami ketika dia bekerja pada album. Yang kurang rap dan sedikit lebih berat daripada kebanyakan musik Linkin Park. “Kami pergi dengan nama Snow White Tan untuk sementara waktu karena aku selalu di rumah atau di studio. Saya tidak pernah melihat matahari, ”kata Bennington. “Saya tidak duduk di lemari saya menyuntikkan heroin atau apa pun. Tapi saya duduk di lemari saya minum banyak Jack Daniels.”

Dengan sendirinya, seorang bintang rock mengakui bahwa ia sedang membohongi Jack bukanlah bendera merah. Bagi Bennington, yang berhasil mengalahkan depresi selama hampir tujuh setengah tahun setelah keluar dari Ashes. Itu mungkin merupakan tanda bahwa ia berurusan dengan beberapa barang pribadi, tetapi tidak ada yang bisa membayangkan dia mengambil hidupnya.

Talinda memberi tahu Anderson Cooper bahwa selama hampir 13 tahun mereka menikah, Chester mengalami hari-hari baik dan hari-hari buruk. Dengan kebijaksanaan belakang yang menyakitkan, dia menyadari bahwa ada tanda-tanda bahwa sesuatu yang mematikan mungkin bersembunyi di bawah kepribadian suaminya.

“Saya sekarang lebih terdidik tentang tanda-tanda itu,” katanya. “Mereka pasti ada di sana: keputusasaan, perubahan perilaku, isolasi … itu semua adalah bagian dari kehidupan kita sehari-hari. Kadang-kadang, beberapa tanda ada di sana lebih daripada yang lain Terkadang, mereka sama sekali tidak ada di sana. “…

Read More

Sejak poros untuk streaming langsung dimulai di tengah-tengah pandemi coronavirus. Kami telah melihat beberapa festival online dan DJ menjadi berita utama atas upaya mereka menuju sisi digital hiburan.

Seniman dari seluruh dunia telah datang dengan cara-cara kreatif untuk membawa set mereka ke tingkat berikutnya. Meskipun tidak ada yang salah dengan DJ dari papan setrika Anda. Set berikut ada di tingkat lain – memungkinkan pengalaman yang lebih baik dan lebih menarik bagi pemirsa di rumah.

Ini adalah solusi sempurna bagi orang yang gatal untuk kembali ke lantai dansa. Klik mainkan di bawah ini untuk mengasyikkan diri Anda dalam jam-jam musik!

JOYRYDE Jeep – Layanan Kamar Festival Musik

Dengan dorongan tanpa henti untuk membawa hal-hal ke tingkat berikutnya. DJ / Produser menonjol untuk cameo-nya di Festival Layanan Kamar Layanan Musik The Nations.

Dalam persiapan untuk set yang JOYRYDE bagikan di media sosial. “Saya memutuskan untuk melakukan ide saya untuk set saya hanya beberapa hari yang lalu. Saya menemukan trek yang sesuai dengan getaran pengaturan. Gudang, sambutan hangat, bawah tanah, tetapi versi saya tentang itu. Tonton dari mana saja Anda berada. ”

Perpaduan Jeep dan pilihan trek membawa energi dari awal hingga akhir. Mencampur 60 trek dalam 60 menit, set ini memiliki variasi sempurna antara album terbarunya dan trek eksternal.

Don Diablo – Formula 1

Selain melakukan set di kolam renang dan di toiletnya. Don Diablo juga melakukan set khusus di lokasi di arena pacuan kuda Zandvoort. Don Diablo ditetapkan untuk memainkan Grand Prix Formula 1 Belanda tetapi karena virus itu dibatalkan. Oleh karena itu tata rias ini diatur. Berita gembira yang tertarik mengenai set ini adalah bahwa setiap trek berada di bawah panji label Diablo Hexagon.

“Saya mendapat kehormatan untuk melakukan sesuatu yang benar-benar istimewa. Bersama dengan Formula 1 dan orang-orang baik dari GP Belanda di Zandvoort. Kami merekam set DJ eksklusif di situs pacuan kuda yang baru dibangun tempat kembalinya Formula 1 ke county saya (Belanda). Yang telah lama ditunggu-tunggu. Saya akan menjadi headliner musikal untuk balapan di minggu pertama Mei, yang sayangnya telah ditunda karena Virus Corona. Tapi kami harap ini sedikit membangkitkan semangat Anda untuk kalian semua yang tinggal di rumah! ”

Martin Garrix – Kapal Melalui Perairan Belanda

Salah satu produksi terbesar yang masuk ke perangkat online. Adalah Martin Garrix yang 60 menit bepergian dengan perahu melintasi perairan Belanda. Sementara Oliver Heldens melakukan hal serupa, produksi Garrix berada pada level yang lain. Dengan bantuan Bad Birds Production dan Insight TV. Lokasi syuting dalam 4K dan 8K oleh drone dan dari kapal yang menyertainya serta helikopter.

Musiknya juga luar biasa, Garrix menggabungkan campuran musik yang belum pernah dirilis dari teman-teman. Dan juga lagu-lagunya untuk menciptakan pertunjukan Martin Garrix selama 70 menit. Set berakhir dengan cara yang menarik. Dengan dia menjatuhkan remix 2012 nya Roy Gates – ‘Midnight Sun’ dan orang itu terbang di latar belakang. Dengan suar saat matahari terbenam.

Stadion Sepak Bola Bassjackers – SLAM! Festival Koningsnacht

Marlon dari Bassjackers naik ke atas panggung, atau harus saya katakan, di stadion sepak bola untuk SLAM mereka! set. Dengan stadion yang terang benderang, banyak pizza dan bahkan api kembang api – ini adalah satu set neraka. Menampilkan suara ruangan besar yang energik dari Bassjackers selama 60 menit. Tidak mungkin Anda dapat merasakan set ini hanya dengan duduk … Bassjackers melakukan seperti yang ia lakukan pada pertunjukan lain, bahkan menayangkan beberapa rekaman baru! Setiap penggemar ruangan besar pasti akan menyukai seluruh 60 menit.

David Guetta – Penggalang Dana Miami

David Guetta memainkan live streaming khusus dari Miami untuk mengumpulkan dana untuk berbagai tujuan yang layak. Dengan 25 juta tampilan yang mengejutkan sejauh ini dan peningkatan $ 720.000 yang luar biasa. Ini harus menjadi salah satu aliran paling sukses selama karantina. Tidak semua baik, banyak penduduk Miami mengundang tamu untuk merasakan Guetta secara langsung, melanggar hukum karantina. Pada akhirnya, David memainkan set yang luar biasa dan mengumpulkan dana yang sangat dibutuhkan. Dengan penggemar dari rumah muncul di streaming langsung melalui Zoom. Serta disiarkan di sebagian besar platform, ini adalah set yang benar-benar interaktif!

Liu – Hopi Hari

Liu naik panggung di Hopi Hari, sebuah taman hiburan kosong di São Paulo, Brasil. Dengan hanya lebih dari satu jam ketukan yang solid. Tidak mengherankan, Liu menampilkan banyak bass Brasil selama set-nya. Sama seperti perangkat lain dalam daftar ini, Liu mengemas berton-ton energi yang sulit untuk disimpan di ruang tamu Anda.

Liu pada pertunjukan; Kami membuka taman (yang ditutup sementara) hanya untuk merekam set ini dan membawa kegembiraan dalam karantina ini untuk Anda masing-masing! (Diterjemahkan)

Tn. Belt & Wezol – SLAM! Set Trem

Tn. Belt & Wezol mengambil SLAM mereka! diatur ke trem Rotterdam. Berkat kru kamera di dalam trem dan orang-orang berlarian di luar. Kami memiliki rumah panjang satu jam yang memikat dari duo. Sempitnya trem hanya berarti satu dari duo itu bisa berbaur sekaligus. Kami berdua memastikan jamnya menghibur.

Dom Dolla – Pesta Hari Virtual Tanpa Judul

Dom Dolla menjadi headline Unt Day’s Virtual Day Party yang berlangsung di sebuah gudang di Melbourne. Dengan lebih dari 50k penonton bersamaan untuk set-nya dan hampir 300 ribu total, set Dom disambut dengan banyak pujian.

Berbicara tentang Festival Virtual, Dom menjelaskan – “Saya sangat senang menjadi bagian dari showcase ini. Kami benar-benar ingin melakukan sesuatu yang menarik secara visual seperti itu menarik bagi telinga. Saya harap itu membuat bir ISO Sabtu malam orang sedikit lebih menyenangkan, “.

Setelah seluruh Hari Pesta memiliki total lebih dari 500.000 penayangan langsung, pertanyaannya adalah, siapa yang akan tampil di Untitled berikutnya?…

Read More