Kategori: Musisi

Dia duduk di ruang tamunya di Boston, memainkan “If the World Was Ending” oleh JP Saxe di pianonya. Tertangkap saat itu, dia menutup matanya saat suaranya semakin keras.

“Tapi jika dunia ini akan berakhir, kau akan datang, benar,” katanya. “Kamu akan datang dan menginap malam.”
Dengan hampir setiap kalimat, seorang pria di luar layar mengejeknya. “Tidak, perjalanan yang mengerikan jika dunia ini akan berakhir. Sungguh ide yang bodoh,” godanya, suaranya meninggi di setiap pengamatan. “Jika dunia ini berakhir, tidak ada anak laki-laki yang diizinkan!”

Sheena Melwani

Temui penyanyi Sheena Melwani, yang bersama dengan “ayah India yang sebenarnya” telah menjadi sensasi TikTok. Mereka adalah pasangan di balik serial “Interrupted”, di mana Melwani menyanyikan lagu-lagu populer dan dia menyela dengan komentar jenaka.

Video pendek mereka telah memikat penggemar yang membutuhkan tumpangan selama tahun yang sulit yang dilanda ketegangan politik dan pandemi mematikan. Mereka juga menarik perhatian penyanyi seperti John Legend, yang berkomentar tentang betapa hebatnya suara Melwani.

Antara nyanyiannya, tusuk jarum yang lucu, dan tawanya yang tak terkendali sebagai tanggapan. Setiap klip menawarkan beberapa momen kegembiraan selama waktu yang gelap.

“Saya pikir salah satu hal terpenting yang muncul dari semua ini jauh lebih besar. Dari sekadar video seorang gadis bernyanyi dan diinterupsi dengan meriah,” kata Melwani kepada CNN.

“Kegembiraan karena video-video ini telah membawa orang-orang adalah hadiah yang sebenarnya. Anda dapat melihat banyak komentar dari orang-orang di seluruh dunia mengatakan betapa mereka sangat menikmatinya. Dan betapa ikatan keluarga mereka atas tawa dan musik.”

Fans Datang untuk Musik tapi Tetap untuk Tawa

Melwani menggambarkan dirinya sebagai artis media dan penyanyi yang bercita-cita tinggi. Dia membagikan video di YouTube, Facebook, TikTok dan Instagram, di mana mereka dapat menarik ratusan ribu tampilan. Mereka sangat populer di TikTok, di mana dia memiliki 1,7 juta pengikut.

Di sini, kontennya yang tidak biasa cocok. Ini bukan lip-sync atau dancing. Ini tidak melibatkan trik sulap eye-popping atau anak anjing berbulu halus. Kebanyakan orang datang untuk mendengarkan musik, tapi tetap untuk tertawa.

Serial “Interrupted”

mereka menampilkan beberapa lagu pop terbesar dalam beberapa tahun terakhir.

Cover Melwani tentang “Granat” Bruno Mars adalah favorit penggemar. Dengan lirik seperti “Aku akan menangkap granat untukmu, lemparkan tanganku pada pisau untukmu. Aku akan melompat ke depan kereta untukmu,” – lagu tersebut tanpa ampun diejek oleh “ayah India yang sebenarnya. ”

“Apa yang kamu katakan? Ya. Benar-benar omong kosong,” katanya sambil bernyanyi tentang bagaimana dia mencegat senjata mematikan untuk cinta. “Bermain piano dengan tangan berdarah? Ini bukan contoh cinta yang baik. Tidak bisa mencintai orang yang berdarah, yang sedang berlatih, terjebak di depan.”

Ini Dimulai Sebagai Cara untuk Terhubung Selama Pandemi

Kolaborasi mereka dimulai secara acak.

Seperti orang lain, Melwani mencari cara untuk tetap terhubung dengan orang yang dicintai selama pandemi. Jadi dia beralih ke musik – hasrat seumur hidupnya.

“Saya mulai melakukan konser langsung di halaman Facebook saya, di mana saya akan menerima permintaan. Hampir seperti jukebox manusia, tiga kali seminggu,” katanya. “Kemudian saya memutuskan untuk merekam lagu setelah salah satu sesi online saya untuk diposting di Instagram.”

Lagu itu adalah “If the World Was Ending” dari Saxe.

“Saat saya memulai lagu, olok-olok itu dimulai. Saya memutuskan untuk terus bernyanyi, berharap sepenuhnya untuk menghapus video tersebut. Tapi setelah melihat bagaimana kami berdua tertawa begitu keras, saya memutuskan untuk mempostingnya di halaman TikTok saya.”

Bergabung dengan TikTok

Itu di bulan Mei, bulan yang sama dia bergabung dengan TikTok. Saat itu dia memiliki delapan pengikut – kebanyakan anggota keluarga.

“Video tersebut mulai ditonton lebih dari sekadar keluarga dan teman saya, dan dalam semalam akun saya mulai berkembang,” katanya. “Mengingat kesenangan yang kami alami dan banyaknya kegembiraan yang kami sebarkan. Saya memutuskan untuk menjadikan video ‘Terganggu’ sebagai pokok postingan online saya.”

Basis penggemarnya telah meroket. Postingan asli itu telah dilihat lebih dari 2,9 juta kali dan menarik penggemar dari seluruh dunia. Melwani sejak itu melakukan cover dari lagu-lagu Ed Sheeran, Alicia Keys dan banyak bintang lainnya.
Dalam momen lingkaran penuh, Saxe membalas budi. Bulan lalu, dia memposting video dirinya menyanyikan lagunya. Tapi kali ini, dia mengganti liriknya dengan kata-kata dari serial “Interrupted” Melwani.

Suara Misterinya Bukanlah yang Mungkin Anda Pikirkan

Satu aturan sederhana Melwani untuk memilih lagu yang dia nyanyikan adalah tidak boleh menyinggung.

“Saat saya mendengar musik di radio, jika saya mendengar lirik yang nyentrik, saya perhatikan. Kami juga mendapatkan begitu banyak saran bagus dari pengikut saya melalui pesan langsung di Instagram,” katanya.

Dia memulai setiap lagu dengan sungguh-sungguh. Kemudian, begitu wisecracks dimulai, wajahnya melebar menjadi senyuman. Kadang-kadang dia bersandar dan tertawa. Di lain waktu, dia mencoba untuk tetap berwajah datar dan menjaga ketenangannya. Itu tidak selalu berhasil.

Melwani mengatakan penyela dia tidak mendengarkan lagu-lagunya terlebih dahulu karena dia tidak ingin merusak efek organik dan spontan dari semuanya.
“Semua komentar yang Anda dengar tidak masuk akal,” katanya. “Saya tidak pernah tahu apa yang akan terjadi sehingga reaksi saya 100% asli. Saya pikir ini adalah salah satu alasan mengapa semua ini begitu menyenangkan.”

Close the Door

Baris tanda tangan “ayah India asli”, “Close the Door”. Yang pada dasarnya berarti, “Kita sudah selesai di sini” – telah menjadi frasa umum di antara penggemar mereka.

Di akun media sosial Melwani, komentator memperdebatkan identitasnya. Di feed media sosialnya, dia muncul dengan bobblehead kartun besar yang ditumpangkan sendiri. Dia menjaga privasinya dan menolak mengungkapkan dirinya untuk cerita ini.

“Asyiknya, suara misterius itu tetap menjadi misteri di halaman media sosial saya. Begitu banyak orang menikmati olok-olok itu sehingga sayang sekali jika dia mengungkapkan dirinya sekarang,” kata Melwani.

Tapi dia memberikan petunjuk kecil.

Itu bukan ayahnya – seperti yang dipercayai beberapa penggemarnya. Juga bukan kerabat acak yang membuat lelucon dan lelucon ayah di ruang tamunya.

Ini … tunggu … suaminya, ayah dari dua anak mereka.

Tutup jendelanya!

 …

Read More

John Lennon sangat menyadari tempatnya dalam aliran musik, dan kekuatan serta kelemahan dari penulisan lagunya sendiri. Kecenderungannya untuk berbicara dengan guratan tebal – “Sebelum Elvis tidak ada apa-apa!” – kadang-kadang menyangkal keragaman dalam karyanya, dan warisannya yang rumit.

Lennon akan berusia 80 tahun pada 9 Oktober. Wawancara putranya Sean baru-baru ini dengan Paul McCartney menyoroti beberapa aspek tentang bagaimana kemitraan mereka membentuk praktik musik populer. McCartney ingat melihat Lennon berkeliling secara lokal – di bus. Dalam antrean ikan dan kentang goreng – sebelum pertemuan pertama mereka yang terkenal di Woolton Fête. Mencatat dengan persetujuan pada saat identifikasi Lennon yang baru lahir dengan subkultur Teddy Boy.

Yang penting, lingkungan sosial bersama mereka merupakan fondasi penting untuk kemitraan musik. Sean Lennon juga bertanya-tanya tentang ketidakamanan ayahnya sebagai musisi dan perasaan bahwa. “Entah bagaimana dia secara resmi bukan musisi sejati, dan semua orang begitu.”

Tanggapan McCartney mengatakan: “Menurut saya tidak ada di antara kita yang seperti itu, katakan yang sebenarnya. Dan saya pikir itu adalah hal yang sangat bagus dan kuat tentang kami, sebenarnya.”

Bagian dari pentingnya The Beatles sebagai sebuah fenomena. Beserta kemitraan Lennon-McCartney di dalamnya, adalah bahwa kesuksesan industri. Sisi kreatifnya yang luar biasa membantu menanamkan “band” sebagai modus operandi untuk menjadikan musik populer menjadi mata uang budaya bersama.

Mode pembuatan musik otodidak. Yang digerakkan oleh rekan sejawat yang muncul dari awal rock and roll and skiffle diperkuat saat generasi berikutnya dari eksponennya. Termasuk Lennon dan McCartney – mengambil keuntungan dari kondisi sosial yang santai saat tahun 50-an memberi jalan ke 60-an.  Menutup kesenjangan antara aktivitas amatir dan komersial.

Usaha Bersama

Mick Jagger pernah menyebut The Beatles sebagai “monster berkepala empat”. Memang, mitos penciptaan The Rolling Stones sendiri.  Jagger dan Keith Richards yang masih muda menyalakan kembali persahabatan masa kecil di stasiun kereta Dartford melalui pertemuan kebetulan. Paket rekaman musik blues – menempati tempat yang sama dalam narasi sejarah dengan Lennon dan McCartney yang pertama dalam pertemuan mereka.

Aspek mendasar yang penting tentang bagaimana kemitraan semacam itu bekerja. Bagaimanapun, adalah bahwa selain muncul dari bermusik otodidak. Kehidupan sosial yang kasar dan kacau dari tuntutan formal sekolah dan masyarakat dewasa. Mereka menggabungkan apa yang sampai sekarang. Sering kali merupakan fungsi yang terpisah – yaitu penulis lagu dan pemain. Ini tidak hanya terjadi di rock.

Peran Penulis

Peran penulis lagu sebagai penanda keaslian dalam musik rock – menyanyikan gubahannya sendiri – berasal dari mata air Romantis. Yang berasal dari abad ke-18, seniman sebagai sumber inspirasi dan nilai yang lebih dari sekadar penghibur. Itu juga diambil dari tradisi rakyat, sebagai penyanyi-penulis lagu menegaskan individualitas mereka – Bob Dylan adalah contoh kasus di sini.

Tapi ada rasa keaslian yang tumbuh dalam band, yang berada dalam keanggotaan serta musiknya. Itu penting, misalnya, ketika Ringo Starr mengidap tonsilitis dan digantikan untuk bagian tur Australia oleh drummer pengganti Jimmy Nicol. Kemitraan penulisan lagu seperti Lennon-McCartney, dan Jagger, Richards (sebagaimana mereka muncul di bagian kredit) berada di jantungnya.

Mereka juga merupakan pusat dari dinamika kekuatan di dalam band. Ada – dan ada – keuntungan finansial untuk dikreditkan sebagai penulis lagu selain menjadi pemain dalam hal hak dan royalti yang diperoleh. Band adalah kemitraan dalam beberapa tingkatan: sosial, kreatif dan finansial. Memang, beberapa tindakan dengan sengaja mengubah arah pengaturan mereka untuk menjelaskan hal ini.

R.E.M., Red Hot Chilli Peppers, dan U2. Misalnya, memberikan penghargaan kepada semua anggota band terlepas dari siapa yang menulis lagu atau bagian tertentu. Queen beralih ke aransemen seperti itu dan menjauh dari kredit komposer individu. Sebagian sebagai cara untuk mengurangi perselisihan intra-band tentang lagu mana yang akan dipilih sebagai single.

Pindah

Dalam kasus The Beatles, Lennon dan McCartney telah berhenti menulis lagu bersama beberapa tahun sebelum band benar-benar berpisah. Meskipun sebagai pemain dan rekan band mereka terus membantu membentuknya dalam proses produksi. Ketegangan di salah satu sumbu ini mungkin berkelanjutan. The Beatles mengambil jalan yang berbeda seiring dengan berlalunya tahun 60-an. Seperti hal yang wajar bagi teman-teman sekolah saat mereka beranjak dewasa dan memulai keluarga.

Tetapi pada akhir dekade, perbedaan simultan dalam jalur kreatif, sosial dan keuangan membuat kemitraan tidak dapat dikelola. “Perbedaan musik” sering kali secara bercanda disebut sebagai proxy untuk permusuhan pribadi. Namun sebenarnya, berbagai utas seringkali sulit diurai sepenuhnya.

Akhirnya, Lennon dan McCartney saling melengkapi sebagai kepribadian dan sebagai musisi. Fasilitas melodi McCartney diperhalus di beberapa sisi Lennon yang lebih kasar. Pasir Lennon menambahkan tekstur dan memberi ragi pada beberapa kecenderungan sakarin McCartney.

Warisan

Warisan mereka, bagaimanapun, lebih dari sekedar musik. Keberhasilan mereka bertepatan dengan, dan membantu membentuk, ledakan budaya anak muda sebagai usaha kreatif dan komersial.

Kami tidak dapat mengetahui, tentu saja, apa yang akan terjadi seandainya Lennon hidup hingga 80 tahun, terutama mengingat bahwa. Masalah bisnis mereka surut di masa lalu – hubungan pribadinya dengan McCartney menjadi lebih hangat lagi pada permulaan tahun 1980-an. Dengan hiruk pikuk The Beatles di belakang mereka, mereka menemukan kesamaan tentang masalah paruh baya yang lebih membosankan.

Seperti yang dikatakan McCartney:

Kami mengobrol tentang cara membuat roti. Hal biasa saja, lho. Dia sudah punya bayi saat itu – dia sudah punya Sean – jadi kita bisa bicara tentang bayi. Keluarga dan roti dan semacamnya. Jadi itu membuatnya sedikit lebih mudah, fakta bahwa kami adalah teman.

Tetapi fakta bahwa evolusi mereka sebagai penulis lagu. Sebagai teman berlangsung bersama-sama masih terasa dalam kemunculan perusahaan musik populer dari halaman sekolah. Beserta kelompok sebaya muda di rock dan seterusnya.

 …

Read More

Bulan depan, Matt Berninger dari National akan merilis Serpentine Prison, album solo pertamanya, yang diproduseri oleh multi-instrumentalis Memphis, Booker T. Jones. Di episode ini, Berninger mengobrol dengan Penulis Staf Pitchfork Sam Sodomsky. Tentang lagu-lagu yang membentuk dirinya sebagai musisi dan menginformasikan album baru. Dia menyentuh kegilaan masa kecilnya dengan Olivia Newton-John. Rekor Smiths dan U2 yang diledakkannya saat dilempari bola golf pada pekerjaan pertamanya. Dan aspirasi awal National untuk meniru orang Yahudi Perak.

Matt Berninger dari The National akan Merilis Serpentine Prison

Dengarkan episode minggu ini di bawah, dan berlangganan The Pitchfork Review gratis. Di Apple Podcasts, Spotify, Stitcher, atau di mana pun Anda mendengarkan podcast. Anda juga dapat melihat kutipan dari transkrip podcast di bawah ini. Untuk informasi lebih lanjut tentang Penjara Serpentine, lihat review Hubert Adjei-Kontoh tentang lagu utama dan video musiknya di sini.

 

Matt Berninger: Saya merasa orang tua saya pernah pergi ke toko kaset. Seperti tahun 1972 atau ’73 dan membeli 10 rekaman. Dan itu adalah 10 rekor yang kami miliki di rumah kami selama dekade berikutnya.

Sam Sodomsky: Ya, dan salah satu album itu adalah Stardust Willie Nelson, yang diproduksi oleh Booker T. Jones. Apakah Anda memiliki kenangan tertentu yang terkait dengan rekaman itu?

MB: Saya tidak tahu itu adalah album cover. Saya tidak berpikir saya tahu apa sampulnya pada saat itu. Saya baru saja mendengar “Stardust”. Ditulis pada tahun 20-an oleh Hoagy Carmichael dan beberapa pria lainnya, lagu itu adalah lagu tentang sebuah lagu tentang cinta.

Kapanpun saya mendengarnya sekarang saya merasa di rumah, Anda tahu? Saya hanya merasa aman, saya merasa dicintai; Karena saya dulu, Anda tahu. Dan begitu saya mendengar petikan gitar dari lagu apa pun di Stardust, muncul pertanyaan, “Oh, apa itu? Dan mengapa saya tiba-tiba merasa sedikit lebih tenang dan lebih nyaman? ”

Langsung ke sekolah menengah, dan saudara perempuan saya bergabung dengan rumah rekaman Columbia atau semacamnya. Hebat, banyak musik dengan harga sangat murah. Dan saudara perempuan saya membawa pulang. Saya ingat di gelombang pertama itu  dia memiliki The Queen Is Dead. Dia memiliki Under a Blood Red Sky, oleh U2.

Percakapan Podcast

SS: Yang hidup?

MB: Ya, yang live. Saya pikir dia juga memiliki Violent Femmes. Jadi saya ingat baru setelah saya menjadi mahasiswa tingkat dua atau sesuatu. Saya kemudian mendengar Violent Femmes dan kemudian saya mendengar The Queen Is Dead.

Saat saya berkeliling dengan mobil golf, mengambil — saya bekerja di driving range. Jadi saya bekerja di depan, Anda tahu, saya mencuci bola. Saya bekerja di meja depan, saya bekerja di meja permen, saya memperbaiki permainan video. Ini tepat di ujung jalan dari tempat saya tinggal di Miamitown, Ohio. Dan itu disebut Green Tee Golf Range dan itu adalah pekerjaan pekerjaan pertama saya.

Dan saya harus berkeliling dan mengambil semua bola, dengan sangkar di atas kereta golf ini yang dilengkapi dengan mesin. Yang lebih baik sehingga bisa melaju lebih cepat dan bisa mendorong rak yang menampung bola. Saya akan berkeliling mendengarkan The Queen Is Dead tanpa henti.

Jadi ada semua pegolf brengsek ini yang mencoba memukul saya. Karena itulah yang Anda lakukan ketika Anda berada di lapangan golf dan pria di kereta keluar untuk mengambil bola. Ini seperti, “Akhirnya, sebuah target!” Dan kandang itu seperti pagar biasa. Jadi bola, lubangnya sebesar ini, jadi jika mereka menabrak garis, itu bisa mengenai wajah saya kapan saja. Karena bola-bola itu jauh lebih kecil dari lubang di sangkar sialan itu. Ayah dari paroki, yang saya lihat di gereja, ada di sana mencoba menangkap saya dengan supir mereka. Mereka mencabut 2 setrika mereka sehingga mereka bisa mendapatkan bidikan rendah yang bagus untuk mematikan salah satu lampu belakang saya.

Dan saya mendengarkan “The Boy With the Thorn in His Side” sepanjang waktu.

SS: Yang merupakan album nyata dengan semacam kompleks penganiayaan.

MB: Saya benar-benar terhubung dengan Morrissey dan semua frustrasinya dan kebutuhannya yang sangat besar. Bagi semua orang hanya untuk mendengarkan apa yang dia coba katakan.…

Read More

Itu adalah hari yang penting – setelah 3 minggu bekerja dengan seorang artis di pertunjukan live mereka. Kami mengakhiri “momen” yang kami buat untuk tur 55 kencan mereka. Saya membutuhkan sedikit energi dalam cangkir!

Jadi saya berhenti di Starbucks di luar Nashville – salah satu yang tersibuk di tenggara, begitu kata saya. Saat saya mengantri. Saya mendengar percakapan antara dua orang di depan saya tentang rilis rekaman baru dan tur yang akan datang.

Sebenarnya saya pernah didekati oleh manajer dan perusahaan rekaman orang ini untuk mengerjakan acaranya, jadi saya memperkenalkan diri. Reaksinya tidak mengejutkan saya. Dia melangkah mundur, menatap saya dengan curiga, dan berkata, “Bung, apa yang kamu bicarakan? Pertunjukan kami keren! ”

Jelas, dia tidak memiliki pendapat yang sama dengan manajer dan label rekamannya.

Saya adalah Produser Musik Live, dan saya telah mengerjakan acara artis selama 20 tahun. Saya melakukan apa yang dilakukan produser rekaman untuk rekaman tersebut. Tetapi saya pergi ke ruang latihan dan membantu artis bersiap-siap untuk pertunjukan live, showcase, dan tur mereka.

Bisnis Musik

Starbucks dan ruang latihan adalah duniaku. Saya sudah lama berkecimpung dalam bisnis musik. Tinggal di Nashville selama 17 tahun, dan satu-satunya alasan saya tahu di mana BMI, ASCAP, dan beberapa studio rekaman berada. Adalah karena mereka ada di Nashville’s Music Row atau milik teman saya satu. Tetapi jika Anda bertanya kepada saya. Di mana studio latihan terbaik berada di Los Angeles, Toronto, New York, Austin, Orlando, atau Timbuktu. Saya dapat memberi tahu Anda!

Saya juga diminta untuk berbicara di konferensi musik dan perguruan tinggi di seluruh dunia untuk mengajarkan Metode Musik Langsung saya. Yang akan membantu artis mendapatkan visi untuk pertunjukan mereka, membantu mereka menjadi lebih nyaman dan spontan di atas panggung. Dan membantu mereka memahami cara terhubung dengan penonton tanpa mengubah siapa mereka. Ini membantu mereka bersiap untuk bekerja dengan saya dan tim saya.

Jadi saya diminta oleh Kevin Breuner di CD Baby untuk menulis tentang kesalahan terbesar yang dilakukan artis. Dengan pertunjukan langsung mereka. Berikut 5 kesalahan besar, tanpa urutan tertentu:

1. “Mengayunkan” Disalahartikan sebagai Spontanitas

Saya terus-menerus menemukan sikap “Bung, saya harus spontan – saya tidak bisa berlatih pertunjukan saya!” Kadang-kadang balasan saya adalah “Luar biasa – tetapi jika Anda benar-benar ingin menjadi spontan. Buat lagunya tepat di depan penonton… itu akan sangat luar biasa!”

Mereka melihat saya seperti saya gila atau berkepala dua. Karena tentunya mereka melatih musik, dinamika, tempo, nada, melodi, dan harmoni. Mereka tahu bahwa kebutuhan itu benar. Dan, jika mereka adalah sebuah grup, mereka bekerja untuk membuat musiknya sangat kencang. Tetapi alih-alih mempelajari cara yang benar untuk menjadi spontan di atas panggung, mereka salah mengira “mengayunkannya” sebagai spontanitas! Mereka melompat-lompat di atas panggung dan mencoba berbagai hal, berharap sesuatu akan berhasil. Dan inilah ironi – ketika mereka melakukan sesuatu secara verbal, visual, atau musik di depan orang banyak pada suatu malam. Yang mendapat tanggapan yang bagus, mereka juga melakukan hal yang sama pada malam berikutnya.

Jadi kemana perginya spontanitas itu? Mereka melakukan hal yang sama seperti yang mereka lakukan pada malam pertama karena berhasil! Itu karena spontanitas dan sayapnya adalah 2 hal yang berbeda. Faktanya, jika kita berlatih dengan benar, kita akan meninggalkan ruang untuk spontanitas dalam pertunjukan kita.

Yang membawa saya ke kesalahan berikutnya:

2. Latihan Disalahartikan sebagai Latihan

Artis tahu ketika mereka masuk ke studio rekaman, mereka tidak membuat trek dasar. Menambahkan beberapa pemanis, dan membuat trek vokal secara vokal. Kemudian beralih ke produser dan berkata, “Kedengarannya bagus. Ayo kita serahkan ke produsen! ” Seorang artis yang memiliki akal sehat tahu bahwa masih banyak yang harus diselesaikan dengan rekamannya. Anda membutuhkan campuran terakhir. Bahkan, campuran tersebut bahkan bisa membuat atau menghancurkan lagu. Itulah mengapa orang-orang seperti pemenang Grammy, Al Schmitt, dibayar sangat mahal hanya untuk mencampur lagu orang.

Tetapi sebagian besar artis tidak menyadari bahwa menyiapkan pertunjukan langsung lebih dari sekadar “melatih” musik. Latihan melibatkan musikal, visual, verbal, penyusunan ulang lagu-lagu yang ditulis untuk radio sehingga mereka bekerja secara live, dan banyak lagi.

Yang membawa kita pada kesalahan #3:

3. Aransemen Lagu yang Ditujukan untuk Radio secara Keliru Digunakan untuk Pertunjukan Langsung

Beberapa dari Anda telah mendengar saya berbicara tentang kualitas sitkom untuk TV (22 menit acara + 8 menit iklan = sitkom). Sebagai musisi, sitkom kami setara dengan lagu untuk radio. Kami tahu aturan untuk diputar di radio: durasi 3-4 menit, bentuk tertentu, intro pendek, dll. Tapi siaran langsung dan radio adalah 2 hal yang berbeda!

Komedi situasi The Simpsons dibuat menjadi film beberapa tahun yang lalu. Sebagai konsumen, jika Anda pergi ke teater dan membayar $10 untuk 22 menit pertunjukan ditambah 8 menit iklan. Anda akan merasa tertipu. Mengapa? Harapan Anda berbeda di teater. Nah, ekspektasi penonton Anda di klub atau gedung konser berbeda dengan saat mereka menyalakan radio. Jika Anda memutar lagu Anda seperti yang direkam untuk radio, Anda membuat kesalahan besar. Lagu-lagu itu perlu diaransemen ulang untuk membuat pertunjukan langsung yang menarik.

Tidak memahami harapan penonton adalah bagian dari kesalahan ke-4:

4. Artis Berasumsi bahwa Penonton Ingin Mereka Menyanyikan Lagu atau Memainkan Musik

Penonton pergi ke konser langsung karena 3 alasan: untuk ditangkap & terlibat, untuk mengalami momen, dan mengubah hidup mereka dengan cara tertentu. Sebagai musisi, kami membuat kesalahan dengan berpikir (sebagian karena itu kami, adrenalin kami mengalir. Dan kami memainkan musik kami sendiri) bahwa kami hebat di atas panggung dan ada “momen” di sepanjang lagu kami. Dan ada – untuk kita. Tapi kita perlu menciptakan momen untuk audiens kita!

Itulah bagian terbesar dari latihan: menemukan momen dalam lagu, dan menyusunnya kembali sehingga menjadi momen untuk penonton (bukan hanya kami). Tinggal di Nashville, sebagian besar industri musik masih termakan oleh “lagu hit”. Lagu hit akan memaksa orang (biasanya mendengarkan di radio) untuk membuka iTunes atau Google artisnya untuk menemukan lagu tersebut… karena itu menggerakkan mereka secara emosional. Dengan kata lain, lagu hit adalah “momen” yang menghubungkan pendengar secara emosional dengan artisnya. Ini adalah kerajinan dan seni yang berbeda. Dan itulah mengapa produser terbaik di dunia mendapatkan bayaran yang luar biasa untuk menghasilkan lagu-lagu hits tersebut untuk artisnya!

Tetapi bahkan lagu yang ditulis dengan baik tidak selalu menjadi hit. (Jika itu masalahnya, puluhan ribu lagu yang ditulis setiap tahun di seluruh dunia yang dibuat dengan baik. Cerdas dengan lirik, dan diatur dengan baik semuanya akan menjadi hit.) Tapi inilah kabar baiknya: jika Anda memiliki lagu yang ditulis dengan baik, di dalam lagu itu biasanya ada “momen!” Anda sebagai artis tahu itu! Dan tugas Produser Musik Langsung adalah menemukan momen itu dan membantu Anda menyampaikannya dalam pertunjukan langsung. Namun jika Anda hanya memutar lagu, kebanyakan orang akan merindukan momen tersebut.

Itulah mengapa menyampaikan lagu secara langsung di atas panggung sangat penting, dan Anda tidak boleh membuat kesalahan #5:

5. Lagu Artis Semuanya Terlihat Sama meskipun Suaranya tidak Sama

Sebagai artis, Anda tahu semua lagu Anda berbeda. Mereka memiliki tema, melodi, ritme, dan nada yang berbeda. Kedengarannya tidak sama. Tapi (untuk 95% artis di luar sana) mereka terlihat sama. Anda harus sekreatif mungkin dengan pertunjukan Anda dengan musik Anda. Komunikasi dengan audiens Anda adalah 15% konten, 30% nada atau emosi, dan 55% adalah apa yang mereka lihat. Jadi, bisa jadi masalah besar jika semua lagu Anda terlihat sama, karena bagi penonton yang tidak tahu siapa Anda. Lagu Anda akan mulai terdengar sama. Kebanyakan artis biasanya melakukan hal yang sama di atas panggung berulang kali untuk setiap lagu. Gerakan yang sama dari tempat yang sama… kesalahan besar!

Oh, ngomong-ngomong, aku tidak pernah bekerja dengan pria di Starbucks. Beberapa tahun kemudian saya masuk ke Starbucks yang sama, dan melihatnya lagi – kali ini dia bekerja di konter. Sebagian diriku ingin menertawakan. Tetapi pada kenyataannya, saya merasa kasihan padanya, karena saya pikir dia telah menulis beberapa lagu yang bagus. Dan dia memiliki band yang bagus. Mereka hanya membosankan di atas panggung. Dan sayang sekali dia tidak menyadarinya.…

Read More

sumber artikel: https://www.rollingstone.com/music/music-album-reviews/taylor-swift-leaves-her-comfort-zones-behind-on-the-head-spinning-heart-breaking-folklore-1033533/

Album Kedelapannya Merupakan Jalan Memutar Radikal ke Koleksi Lagu Terdalam yang Pernah Dia Buat

Jadi kita disini lagi. Dunia berada di tengah musim panas paling kejam yang pernah ada. Hanya mengejutkan hingga akhir Juli. Ketika Taylor Swift memutuskan untuk menjadikannya jauh lebih berantakan, spesialisasinya. Dalam suatu langkah yang tak seorang pun melihat datang. Dia mengumumkan album kejutan pada 23 Juli. Kurang dari setahun setelah karirnya telah menghancurkan Kekasihnya. (Setahun ke hari setelah dia menjatuhkan “The Archer.”) Seperti kita semua, Swift harus membatalkan musim panasnya, termasuk pertunjukan LoverFest-nya, yang akan terjadi minggu depan. Alih-alih, ia menghabiskan musim karantina dan melemparkan dirinya ke proyek rahasia baru: album kedelapannya, Folklore. Tetapi kejutan yang sebenarnya adalah musik itu sendiri – lagu yang paling memusingkan, memilukan, dan ambisius dalam hidupnya.

Tentang Album ini

Ini adalah album goth-folk total, sebagian besar gitar akustik dan piano, sebagian besar bekerja sama dengan Aaron Dessner Nasional. Tidak ada lagu pop sama sekali. Itu jauh melebihi Kekasih sebagaimana Kekasih melampaui Reputasi. Dia selalu menikmati zig-zag kreatifnya yang dramatis. Tetapi ini adalah langkahnya yang paling berani. Penuh dengan kedalaman bercerita yang belum pernah dia kenal sebelumnya. Beberapa dari kita telah menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk memimpikan Taylor akan melakukan seluruh album seperti ini. Tetapi tidak ada yang benar-benar bermimpi itu akan menjadi sehebat ini. Album terbaiknya – sejauh ini.

Kekasih yang sadar diri menyimpulkan 30 tahun pertama hidupnya, menyatukan semua gairah musiknya. Tapi di Folklore, dia meninggalkan zona nyamannya. Sepertinya dia pikir dia tidak akan tur langsung lagu-lagu ini. Jadi dia menyerah melakukan apa pun untuk radio. Apa pun yang hura-hura atau ramah stadion. Dia hanya membuat kopi, duduk di depan piano, dan membiarkan pikirannya berkelana ke beberapa tempat gelap. Anda dapat membayangkan lilin di pianonya berkedip-kedip saat lilin meleleh di atas salinan Wuthering Heights dan lagu lain bergulir.

Kolaborasi dengan Lainnya

Kimia soniknya dengan Dessner benar dalam setiap detail. Dia juga bekerja sama dengan pemain sayap lamanya, Jack Antonoff. Berduet dengan Justin Vernon karya Bon Iver di “Exile.”

Getarannya dekat dengan “Safe and Sound.” Permata berakar dia lakukan soundtrack Perang Saudara,The Hunger Games pada 2013. Saat dia menjelaskan dalam Prolognya, “Dalam isolasi saya berimajinasi telah berjalan liar dan album ini hasilnya. Koleksi lagu dan cerita yang mengalir seperti arus kesadaran. Mengambil pulpen adalah cara saya untuk melarikan diri ke dalam fantasi, sejarah, dan ingatan. ”

Folklore benar terasa seperti album debut Swift yang baru. Ruang lingkup narasinya telah terbuka. Dengan sejumlah karakter untuk 17 lagu, tanpa sentuhan. Namun Anda masih dapat mendengar. Bahwa ini adalah penulis lagu yang sama menjatuhkan “Last Kiss” di dunia 10 Juli-9 yang lalu. Berikut ini adalah laporan perkembangan Swift pada karantina-nya.

“Saya mengalami kesulitan menyesuaikan/
Saya memiliki roda yang paling mengkilap, sekarang mereka berkarat/
Saya tidak tahu apakah Anda akan peduli jika saya kembali/
Saya punya banyak penyesalan tentang itu. ”

Kata Mereka…

Dalam retrospeksi lucu, bagaimana orang-orang benar-benar khawatir bahwa bahagia dalam cinta mungkin berarti Swift kehabisan hal untuk menulis lagu. Tidak mungkin. Ternyata sebaliknya, ketika dia membiarkan karakter ini menceritakan kisah mereka sendiri. Seorang janda tua yang penuh skandal. Dibenci oleh seluruh kotanya. Seorang gadis tujuh tahun yang ketakutan dengan sahabatnya yang trauma. Hantu yang mengawasi musuhnya di pemakaman. Memulihkan pecandu. Seorang anak remaja yang meraba-raba. Tiga hal penting – “Cardigan,” “Agustus,” dan “Betty” – menggambarkan cinta segitiga yang sama, dari ketiga perspektif berbeda. Lagu-lagu lain menceritakan kedua sisi cerita: “The 1” dan “Peace,” atau “Invisible String” dan “The Lakes.”

Cerita rakyat hit overdrive di tengah jalan, ketika mencapai trilogi pemukul berat. “August,” balada album yang paling indah. Adalah romansa musim panas yang salah.
“Aku bisa melihat kita terjerat dalam selimut/August menyelinap pergi seperti sebotol anggur/Karena kau tidak pernah menjadi milikku.”

“This Is Me Trying” adalah kisah lucu yang menggelikan tentang seseorang yang mencurahkan isi hatinya. Untuk mencegah dirinya menuangkan lebih banyak wiski.

“Urusan Gelap” adalah kisah perselingkuhan lainnya. “Ambil kata-kata untuk apa mereka/tinggi merkuri berkurang/obat yang hanya bekerja beberapa ratus kali pertama.”

Ketegangan meledak ketika dia menyanyikan. “Jangan panggil aku anak, jangan panggil aku sayang.” Lihat kekacauan terkutuk yang kau buat untukku ini. ”

Tantangan Dikejar Waktu

Ini akan memakan waktu berminggu-minggu. Jika tidak beberapa dekade untuk memecahkan semua detail narasi yang terjalin dengan rumit dari lagu-lagu ini. “Mirrorball” adalah tentang poseur lantai dansa yang sama gugup dari “New Romantics.” Enam tahun kemudian. Kecuali malam ini dia merasa seperti bola disko yang mencerminkan rasa tidak aman semua orang yang paling putus asa. “Mad Woman” memperluas topik perburuan penyihir yang akrab. Tetapi juga mempertajam kemarahan feminis “The Man.” “The Last Great American Dynasty”. Menyindir lingkungan kerak atas dari “Starlight” ketika dia menyanyikan.

“Ada wanita paling keras di kota ini yang pernah melihat/Aku memiliki waktu yang luar biasa menghancurkan semua orang.”

(Taylor menggunakan kata “luar biasa” dua kali dalam karirnya. Dan kedua kali itu dalam lagu tentang Kennedy? Tidak ada detail yang terlalu kecil baginya untuk direncanakan delapan tahun sebelumnya.)

“Betty” adalah yang pertama. Dia bernyanyi dalam suara bocah 17 tahun dalam lagu Taylor Swift. Memperhitungkan perilaku berubah dirinci oleh gadis di “Cardigan” dan “Agustus.” Lepas landas dari solo harmonika di “Thunder Road” Bruce Springsteen. Terasa cocok untuk satu-satunya kisah di album tempat dia kembali ke sekolah menengah. “The Lakes” adalah trek bonus untuk vinil, CD, dan kaset (yang sangat fleksibel). Tetapi ini harus didengar. Taylor berjalan mengikuti jejak William Wordsworth. Penyair Romantis yang pada dasarnya menemukan jenis tulisan introspektif yang ia lakukan. Berkeliaran di Puncak Windermere di Distrik Lake.

Apa yang Dia Rencanakan Tahun ini?

Ingat ketika dia mengancam akan menghabiskan tahun ini merekam ulang semua album lamanya? Dia melakukan yang sebaliknya di sini – dia menolak untuk mengulangi triknya yang paling dapat diandalkan. Banyak merek dagang Swift-ian favorit di dunia hilang. Tidak ada negara yang bergerak. Tidak ada pop synth. Tidak ada kencan pertama. Tidak ada lagu “Taylor mengunjungi kota”. Bahkan tidak tertawa. Referensi ketenaran sangat sedikit dan jarang. Meskipun mereka enak ketika mereka muncul, seperti dalam “Invisible String”

“Buruk adalah darah lagu di taksi pada perjalanan pertama Anda ke L.A.”

Dia tidak bisa menahan diri untuk menambahkan:
“Dingin adalah baja kapak saya untuk digerinda/Untuk laki-laki yang menghancurkan hatiku/Sekarang aku mengirimi bayi mereka hadiah.”

Jika Lover adalah album terakhir dari usia dua puluhan, Folklore adalah yang pertama dari usia tiga puluhan. Kekasih ditata sebagai otobiografi musik yang lengkap, dengan segala sesuatu mulai dari Nashville dentingan sampai elektro-disko. Folklore mengambil pendekatan yang sama sekali berbeda. Namun terasa lebih intim. Hanya karena itu adalah suara seorang seniman yang sama sekali tidak dapat dibuktikan.

Dia tidak pernah terdengar santai atau percaya diri, tidak pernah terdengar blas ini tentang memenangkan siapa pun. Sangat masuk akal bahwa karantina memberikan yang terbaik. Karena dia selalu menulis dengan begitu pedih tentang isolasi. Godaan untuk bermimpi terlalu keras tentang kehidupan orang lain yang jauh. (“Last Kiss” biasanya menjadi favorit musim panas. Tetapi tahun ini, “Hope it’s nice where you are” terasa menusuk.) Di Folklore, ia memimpikan sejumlah karakter untuk menemani. Melangkah ke dalam kehidupan mereka memunculkan kecerdasan, belas kasih, dan empati terdalamnya. Dan sepertinya untuk Taylor Swift, yang terbaik belum datang.…

Read More

Band beranggotakan empat orang yang dibentuk pada tahun 1996 dan telah memiliki popularitas besar di seluruh dunia.

Coldplay, band rock Inggris terkenal sudah berada di puncak tangga musik selama lebih dari satu dekade sekarang. Dan semua orang akan sangat antusias tentang serangkaian konser Coldplay mendatang di berbagai belahan dunia pada 2016 dan 2017.

Band dengan empat anggota ini dibentuk pada tahun 1996 dan telah menikmati popularitas besar di seluruh dunia. Melodi yang mengesankan dan produksi panggung yang fantastis adalah kualitas kunci Coldplay. Band ini dikenal dengan sejumlah lagu hit. Termasuk Yellow, Clocks, The Scientist, Speed ​​of Sound, Fix You, Viva La Vida dan lainnya.

Baik itu tentang band atau anggota perorangannya, para penggemar mengklaim tahu semua tentang orang-orang ini. Tetapi apakah Anda benar-benar yakin tentang hal itu? Yah, dengan begitu banyak kehebohan di sekitar Coldplay dan para musisi lain. Kami berpikir untuk menggali beberapa fakta yang kurang diketahui tentang band ini.

1. Mereka awalnya tidak bernama Coldplay

Band ini dibentuk oleh Chris Martin dan gitaris Jonny Buckland pada tahun 1996 di bawah nama Pectoralz. Tapi, ketika bassis Guy Berryman bergabung dengan band, mereka bertukar nama menjadi Starfish. Untungnya, mereka memilih nama Coldplay setelah Phil Harvey dan drummer / vokalis Will Champion bergabung dengan band. Nama itu diambil dari sesama mahasiswa UCL lainnya. Tim Crompton, yang membuangnya dari bandnya sendiri karena dia merasa nama itu terlalu menyedihkan.

2. Chris Martin bisa bernyanyi terbalik

Chris Martin, vokalis Coldplay, harus belajar cara menyanyikan lagu The Scientist, secara terbalik. Untuk video klip yang diambil dengan sutradara Jamie Thraves. Menurut MTV, Martin belajar gerakan fonetik untuk membantu menciptakan kesan bahwa ia menyanyikan lirik secara terbalik dengan akurat.

3. Lagu hit Coldplay, Shiver, direkam hanya dalam satu kali pengambilan

Ken Nelson, co-produser Parachutes mengatakan bahwa Martin merekam seluruh lagu, Shiver hanya dalam satu kali pengambilan. Jika penggemar mendengarkan lagu dengan seksama, mereka dapat mendengar Martin bernapas dan suaranya pecah-pecah. Benar-benar menginspirasi!

4. Colplay menyumbang kepada badan amal secara teratur

Coldplay menyumbangkan 15 persen dari semua keuntungan band untuk amal. Dikatakan bahwa pernah, Martin menyumbangkan $ 400k pada karya seni Bansky atas nama amal. Di sebuah acara yang diadakan oleh Sean Penn.

5. Lagu Coldplay yang pertama adalah tentang perlengkapan mandi

Ya, Anda membacanya dengan benar … lagu Coldplay pertama yang pernah ditulis dan dinyanyikan adalah tentang perlengkapan mandi. Lagu yang berjudul Ode to Deodorant sebenarnya dimaksudkan sebagai lelucon. Dan dengan lirik seperti. “Here’s an ode, ah, to deodorant/It’s my thing, ah/It’s my favorite hygiene/It keeps me through the day”. Lagu itu menjadi hit.

6. Mereka tidak makan daging pada hari Senin

Coldplay adalah salah satu pendukung kampanye makanan hari Senin Tanpa Daging yang pertama dan paling menonjol. Yang dimulai pada 2009 oleh sesama musisi Paul McCartney. Kampanye ini mendorong orang untuk makan tanpa daging setidaknya satu hari dalam seminggu. Martin sendiri adalah seorang vegetarian terkenal. Dan ia dinobatkan sebagai Vegetarian Terseksi Dunia pada tahun 2005 oleh PETA, kelompok hak-hak hewan.

7. Kisah di balik lagu Yellow

Judul lagu itu, Yellow berasal dari sumber yang biasa dan tidak glamor: The Yellow Pages. Martin mengatakan bahwa ketika ia sedang menulis lagu dari album debut mereka, Parachutes, ia melihat buku telepon. Dan, dia akhirnya memutuskan menggunakannya sebagai judul, terinspirasi dari objek terdekatnya.

8. Drummer Will Champion belum pernah memainkan drum sebelum bergabung dengan Coldplay

Dalam sebuah wawancara, Champion mengatakan bahwa dia tidak pernah memainkan drum sebelum dia bergabung dengan Coldplay. Dia mengatakan kepada majalah Drum: “Coldplay dan drum datang secara bersamaan untuk saya.”

9. Coldplay tidak melakukan endorsement

Selama bertahun-tahun, band asal Inggris ini dilaporkan menolak berbagai tawaran dari merek besar, termasuk Coca-Cola, Gatorade, dan Gap. Laporan mengatakan sebuah merek pernah menawari mereka sejumlah besar untuk menggunakan lagu Yellow di salah satu iklan mereka. Martin pernah berkata: “Kita tidak akan bisa hidup dengan diri kita sendiri jika kita menjual makna lagu seperti itu”.

10. Penghargaan dan pengakuan

Kita semua tahu bahwa band ini telah menerima sejumlah penghargaan sepanjang perjalanan musik mereka, tetapi apakah kita tahu jumlah pastinya? Ini dia. Coldplay telah memenangkan total 65 penghargaan termasuk 7 Grammy Awards, 9 Brit Awards dan 4 Billboard Music Awards.…

Read More

Pada tahun 2017, vokalis Linkin Park Chester Bennington mengambil nyawanya di rumahnya di Palos Verdes, California. Pada apa yang akan menjadi teman dan mentornya yang berulang tahun ke-53 Chris Cornell. Setelah melakukan konser kemenangan dengan Soundgarden, Cornell mengambil nyawanya di kamar hotelnya di Detroit pada 18 Mei 2017. Tidak ada yang masuk akal dari kematian itu. Tetapi mereka berdua menyorotkan cahaya yang kuat pada penyakit mental di dunia rock dan metal dan luar.

Saya pertama kali bertemu Chester adalah ketika saya pergi ke sebuah pertunjukan untuk melakukan wawancara dengan Mike Shinoda. Majalah tentang obsesinya dengan budaya DJ dan bagaimana ia bepergian dengan rig studio portabel. Ketika saya berbicara dengan Shinoda di bus, Bennington masuk. “Jangan dengarkan apa pun yang dikatakannya,” canda Chester dengan kilauan di matanya. “Dia hanya duduk di sana dan memainkan video game sepanjang hari”. Semua orang tertawa, Bennington menawari saya minum dan kemudian keluar dari bus agar kami bisa menyelesaikan wawancara.

Interaksi Sebelum Tragedi

Interaksi kedua saya dengan Bennington adalah selama wawancara satu-lawan-satu yang lebih intim. Yang saya lakukan di kamera untuk MTV ketika band ini memasukkan album kedua mereka, Meteora tahun 2003. Kali ini, dia semua bisnis dan dengan jadwal yang ketat. Meskipun demikian, ia ramah dan terus terang, mengatasi trauma masa kecil yang dialaminya. Yang menginspirasinya untuk berteriak dan berteriak-teriak di Linkin Park. “Di album ini, saya bereaksi terhadap bagaimana saya menghadapi banyak rasa sakit dalam hidup saya dan bagaimana saya dilecehkan secara seksual ketika saya masih muda, dan apa yang saya alami setelah itu [dengan obat-obatan dan alkohol]. Dan kemudian saya melihat di mana saya hari ini. Dan mengambil pengalaman negatif ini dan mengubahnya menjadi positif, “kata penyanyi itu.

Saya melihat Linkin Park beberapa kali dalam tur Meteora. Dan mereka benar-benar tampak positif ketika mereka dengan ahli menggabungkan hip-hop kontemporer dan rock yang garang. Kemudian membungkusnya dengan pita mengkilap dari pop yang tak tertahankan. Bahkan koreografi panggung mereka rapi – sedemikian rupa sehingga saya menyebut mereka * NSYNC bertemu Nine Inch Nails. Saya memaksudkannya sebagai pujian backhanded, namun itu menggambarkan etos kerja mereka yang sempurna. Pertukaran vokal yang sempurna, kombinasi ketukan, gitar dan goresan yang mulus. Dalam retrospeksi, Bennington mungkin menganggapnya sebagai pujian.

Chester

Sedikit yang saya tahu pada saat itu, tetapi ia dibesarkan di musik agro industri. Sesaat sebelum wawancara video yang saya lakukan dengannya dan Shinoda untuk AOL pada tahun 2010. Video Bennington mengobrol dengan anak-anak mudanya melalui telepon seluler dan sangat gembira dengan setiap detail kehidupan sekolah mereka. Terlepas dari kegembiraan Bennington, anak-anaknya dengan cepat bosan dengan percakapan dan teknologi yang harus mereka tangani. Dan menutup telepon pada ayah mereka, yang benar-benar menghibur Chester. “Para penggemar menunggu dalam antrean selama berjam-jam dan saling mencakar hanya untuk bertemu kami,” ia kagum. “Dan anak-anakku sendiri bosan dua detik setelah kami mulai berbicara. Tidak apa-apa, mungkin itu membuat saya rendah hati. ”

Bukan itu yang membuat Bennington rendah hati. Ketika dia tidak berada dalam siklus depresi, dia ramah, mudah bersemangat dan mengabdi kepada orang-orang yang dia sayangi. Orang-orang yang bermain dengannya adalah beberapa teman baiknya, apakah itu sisa Linkin Park atau proyek sampingannya Dead By Sunrise. Yang menampilkan anggota Orgy Amir Derakh dan Ryan Shuck, Elias Andra, Anthony “Fu” Valcic dan Frank Zummo. Sebanyak apa pun, Bennington menyukai musik dan fanboy pada kesempatan untuk bertemu pahlawannya sendiri. Dia juga suka berbicara tentang artis favoritnya.

Tepat sebelum kamera mulai berputar, saya memberi tahu Bennington bahwa saya menyukai musik dansa industri dari Chicago dan Eropa. Ini memicu minat bersama dan dia bersinar tentang Front 242, Frontline Assembly dan My Life With the Thrill Kill Kult. Saya menyebutkan bahwa ketika dia berteriak penuh, dia mengingatkan saya pada pentolan Kementerian Al Jourgensen. “Sungguh luar biasa kau mengatakan itu!” dia berseru. “Saya suka band itu dan saya sering berteriak bersama dengan catatan mereka. Pada saat itu, saya tidak menyadari bahwa Al Jourgensen menggunakan kotak distorsi. Jadi saya hanya berteriak sekeras yang saya bisa untuk membuat suara saya terdengar terdistorsi seperti miliknya. ”

Titik Rendah Linkin Park

Kembali pada tahun 2000, ketika musik berat berada di titik rendah. Linkin Park membawa gitar yang menyimpang dan vokal yang penuh kegelisahan kembali ke arus utama. Beberapa cemburu dengan kesuksesan band yang luar biasa, tetapi sangat sulit untuk membenci mereka. Ketika mereka tidak berada di atas panggung, mereka tampak seperti orang biasa yang selalu berusaha keras. Apakah itu berarti melakukan promo radio tambahan. Menandatangani tanda tangan atau bermain-main di belakang panggung atau di acara promosi. Langsung, mereka tampak bersemangat hanya untuk berada di atas panggung dan jarang memberi kerumunan kurang dari 110 persen. Bahkan ketika mereka bermain di musim panas yang menyesakkan. Suara Bennington beresonansi dengan kekuatan, jangkauan, kerentanan, dan volatilitas yang nyaris tidak terkendali.

Sisi Gelap

Satu-satunya saat saya memiliki indikasi bahwa dia masih memiliki sisi gelap yang serius. Adalah ketika dia mempromosikan Dead by Sunrise of Out of Ashes pada musim gugur 2009. Dia berbicara tentang stres yang dia alami dan funk yang dia alami ketika dia bekerja pada album. Yang kurang rap dan sedikit lebih berat daripada kebanyakan musik Linkin Park. “Kami pergi dengan nama Snow White Tan untuk sementara waktu karena aku selalu di rumah atau di studio. Saya tidak pernah melihat matahari, ”kata Bennington. “Saya tidak duduk di lemari saya menyuntikkan heroin atau apa pun. Tapi saya duduk di lemari saya minum banyak Jack Daniels.”

Dengan sendirinya, seorang bintang rock mengakui bahwa ia sedang membohongi Jack bukanlah bendera merah. Bagi Bennington, yang berhasil mengalahkan depresi selama hampir tujuh setengah tahun setelah keluar dari Ashes. Itu mungkin merupakan tanda bahwa ia berurusan dengan beberapa barang pribadi, tetapi tidak ada yang bisa membayangkan dia mengambil hidupnya.

Talinda memberi tahu Anderson Cooper bahwa selama hampir 13 tahun mereka menikah, Chester mengalami hari-hari baik dan hari-hari buruk. Dengan kebijaksanaan belakang yang menyakitkan, dia menyadari bahwa ada tanda-tanda bahwa sesuatu yang mematikan mungkin bersembunyi di bawah kepribadian suaminya.

“Saya sekarang lebih terdidik tentang tanda-tanda itu,” katanya. “Mereka pasti ada di sana: keputusasaan, perubahan perilaku, isolasi … itu semua adalah bagian dari kehidupan kita sehari-hari. Kadang-kadang, beberapa tanda ada di sana lebih daripada yang lain Terkadang, mereka sama sekali tidak ada di sana. “…

Read More

Sejak poros untuk streaming langsung dimulai di tengah-tengah pandemi coronavirus. Kami telah melihat beberapa festival online dan DJ menjadi berita utama atas upaya mereka menuju sisi digital hiburan.

Seniman dari seluruh dunia telah datang dengan cara-cara kreatif untuk membawa set mereka ke tingkat berikutnya. Meskipun tidak ada yang salah dengan DJ dari papan setrika Anda. Set berikut ada di tingkat lain – memungkinkan pengalaman yang lebih baik dan lebih menarik bagi pemirsa di rumah.

Ini adalah solusi sempurna bagi orang yang gatal untuk kembali ke lantai dansa. Klik mainkan di bawah ini untuk mengasyikkan diri Anda dalam jam-jam musik!

JOYRYDE Jeep – Layanan Kamar Festival Musik

Dengan dorongan tanpa henti untuk membawa hal-hal ke tingkat berikutnya. DJ / Produser menonjol untuk cameo-nya di Festival Layanan Kamar Layanan Musik The Nations.

Dalam persiapan untuk set yang JOYRYDE bagikan di media sosial. “Saya memutuskan untuk melakukan ide saya untuk set saya hanya beberapa hari yang lalu. Saya menemukan trek yang sesuai dengan getaran pengaturan. Gudang, sambutan hangat, bawah tanah, tetapi versi saya tentang itu. Tonton dari mana saja Anda berada. ”

Perpaduan Jeep dan pilihan trek membawa energi dari awal hingga akhir. Mencampur 60 trek dalam 60 menit, set ini memiliki variasi sempurna antara album terbarunya dan trek eksternal.

Don Diablo – Formula 1

Selain melakukan set di kolam renang dan di toiletnya. Don Diablo juga melakukan set khusus di lokasi di arena pacuan kuda Zandvoort. Don Diablo ditetapkan untuk memainkan Grand Prix Formula 1 Belanda tetapi karena virus itu dibatalkan. Oleh karena itu tata rias ini diatur. Berita gembira yang tertarik mengenai set ini adalah bahwa setiap trek berada di bawah panji label Diablo Hexagon.

“Saya mendapat kehormatan untuk melakukan sesuatu yang benar-benar istimewa. Bersama dengan Formula 1 dan orang-orang baik dari GP Belanda di Zandvoort. Kami merekam set DJ eksklusif di situs pacuan kuda yang baru dibangun tempat kembalinya Formula 1 ke county saya (Belanda). Yang telah lama ditunggu-tunggu. Saya akan menjadi headliner musikal untuk balapan di minggu pertama Mei, yang sayangnya telah ditunda karena Virus Corona. Tapi kami harap ini sedikit membangkitkan semangat Anda untuk kalian semua yang tinggal di rumah! ”

Martin Garrix – Kapal Melalui Perairan Belanda

Salah satu produksi terbesar yang masuk ke perangkat online. Adalah Martin Garrix yang 60 menit bepergian dengan perahu melintasi perairan Belanda. Sementara Oliver Heldens melakukan hal serupa, produksi Garrix berada pada level yang lain. Dengan bantuan Bad Birds Production dan Insight TV. Lokasi syuting dalam 4K dan 8K oleh drone dan dari kapal yang menyertainya serta helikopter.

Musiknya juga luar biasa, Garrix menggabungkan campuran musik yang belum pernah dirilis dari teman-teman. Dan juga lagu-lagunya untuk menciptakan pertunjukan Martin Garrix selama 70 menit. Set berakhir dengan cara yang menarik. Dengan dia menjatuhkan remix 2012 nya Roy Gates – ‘Midnight Sun’ dan orang itu terbang di latar belakang. Dengan suar saat matahari terbenam.

Stadion Sepak Bola Bassjackers – SLAM! Festival Koningsnacht

Marlon dari Bassjackers naik ke atas panggung, atau harus saya katakan, di stadion sepak bola untuk SLAM mereka! set. Dengan stadion yang terang benderang, banyak pizza dan bahkan api kembang api – ini adalah satu set neraka. Menampilkan suara ruangan besar yang energik dari Bassjackers selama 60 menit. Tidak mungkin Anda dapat merasakan set ini hanya dengan duduk … Bassjackers melakukan seperti yang ia lakukan pada pertunjukan lain, bahkan menayangkan beberapa rekaman baru! Setiap penggemar ruangan besar pasti akan menyukai seluruh 60 menit.

David Guetta – Penggalang Dana Miami

David Guetta memainkan live streaming khusus dari Miami untuk mengumpulkan dana untuk berbagai tujuan yang layak. Dengan 25 juta tampilan yang mengejutkan sejauh ini dan peningkatan $ 720.000 yang luar biasa. Ini harus menjadi salah satu aliran paling sukses selama karantina. Tidak semua baik, banyak penduduk Miami mengundang tamu untuk merasakan Guetta secara langsung, melanggar hukum karantina. Pada akhirnya, David memainkan set yang luar biasa dan mengumpulkan dana yang sangat dibutuhkan. Dengan penggemar dari rumah muncul di streaming langsung melalui Zoom. Serta disiarkan di sebagian besar platform, ini adalah set yang benar-benar interaktif!

Liu – Hopi Hari

Liu naik panggung di Hopi Hari, sebuah taman hiburan kosong di São Paulo, Brasil. Dengan hanya lebih dari satu jam ketukan yang solid. Tidak mengherankan, Liu menampilkan banyak bass Brasil selama set-nya. Sama seperti perangkat lain dalam daftar ini, Liu mengemas berton-ton energi yang sulit untuk disimpan di ruang tamu Anda.

Liu pada pertunjukan; Kami membuka taman (yang ditutup sementara) hanya untuk merekam set ini dan membawa kegembiraan dalam karantina ini untuk Anda masing-masing! (Diterjemahkan)

Tn. Belt & Wezol – SLAM! Set Trem

Tn. Belt & Wezol mengambil SLAM mereka! diatur ke trem Rotterdam. Berkat kru kamera di dalam trem dan orang-orang berlarian di luar. Kami memiliki rumah panjang satu jam yang memikat dari duo. Sempitnya trem hanya berarti satu dari duo itu bisa berbaur sekaligus. Kami berdua memastikan jamnya menghibur.

Dom Dolla – Pesta Hari Virtual Tanpa Judul

Dom Dolla menjadi headline Unt Day’s Virtual Day Party yang berlangsung di sebuah gudang di Melbourne. Dengan lebih dari 50k penonton bersamaan untuk set-nya dan hampir 300 ribu total, set Dom disambut dengan banyak pujian.

Berbicara tentang Festival Virtual, Dom menjelaskan – “Saya sangat senang menjadi bagian dari showcase ini. Kami benar-benar ingin melakukan sesuatu yang menarik secara visual seperti itu menarik bagi telinga. Saya harap itu membuat bir ISO Sabtu malam orang sedikit lebih menyenangkan, “.

Setelah seluruh Hari Pesta memiliki total lebih dari 500.000 penayangan langsung, pertanyaannya adalah, siapa yang akan tampil di Untitled berikutnya?…

Read More